Bank-bank Sentral di Dunia Mau Pakai Uang Digital, Indonesia Termasuk?

Bank-bank Sentral di Dunia Mau Pakai Uang Digital, Indonesia Termasuk? Foto: Unsplash/Dmitry Moraine

Seiring dunia berlomba-lomba untuk merangkul pembayaran digital, bank sentral juga melihat ke masa depan dan mencari startegi untuk mendukung inovasi, sekaligus mempertahankan kebijakan moneter dan stabilitas keuangan saat mereka mengeluarkan dan mendistribusikan mata uang.

Berdasarkan survei Bank for International Settlements, sebanyak 80% bank sentral yang disurvei terlibat dalam beberapa bentuk pekerjaan Central Bank Digital Currencies (CBDC), dan sekitar 40% bank sentral telah berkembang dari penelitian konseptual hingga bereksperimen dengan konsep dan desain.

Executive Vice President, Digital Asset and Blockchain Products and Partnerships Mastercard, Raj Dhamodharan mengatakan bank sentral telah mempercepat eksplorasi mata uang digital mereka dengan berbagai tujuan, dari mendorong inklusi keuangan hingga memodernisasi ekosistem pembayaran.

Baca Juga: Sri Mulyani Mau Tarik Pajak Raksasa-raksasa Digital, Eh AS Malah Ngambek

"Platform ini memungkinkan simulasi penerbitan, distribusi, dan pertukaran CBDC antar-bank, penyedia layanan keuangan, dan konsumen. Bank sentral, bank komersial, dan perusahaan-perusahaan teknologi dan penasihat diundang untuk bermitra dengan Mastercard untuk menilai desain teknologi CBDC, memvalidasi kasus penggunaan, dan mengevaluasi interoperabilitas dengan jalur pembayaran yang ada dan tersedia untuk konsumen, serta bisnis saat ini," kata Raj di Jakarta, Rabu (16/6/2020).

Dia melanjutkan akan mendorong inovasi dengan sektor publik, bank, fintech, dan perusahaan penasihat dalam eksplorasi CBDC, bekerja dengan para mitra yang sejalan dengan nilai dan prinsip inti kami.

"Platform baru ini mendukung bank sentral karena mereka membuat keputusan sekarang dan di masa depan tentang arah selanjutnya untuk ekonomi lokal dan regional," bebernya.

CBDC dirancang agar nilainya setara dengan mata uang kertas suatu negara dan tunduk pada jaminan yang didukung pemerintah yang sama. Selain mencetak uang, bank sentral dapat menerbitkan CBDC sebagai representasi digital dari mata uang fiat suatu negara.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini