14,8 Triliun Bitcoin Migrasi ke DeFi

14,8 Triliun Bitcoin Migrasi ke DeFi Foto: Unsplash/Dmitry Moraine

Bitcoin (BTC) senilai lebih dari US$1 miliar atau sekitar Rp14,8 triliun sekarang telah dikonversikan ke token untuk mengakses protokol DeFi di jaringan Ethereum.

Dirangkum dari Cointelegraph (16/9/2020), angka itu setara dengan seluruh nilai total yang terkunci, atau TVL, di DeFi kurang dari empat bulan lalu. Menurut DeFi Pulse, kira-kira 98.300 BTC telah dikonversikan ke token menggunakan protokol selain Jaringan Lightning Blockstream.

Baca Juga: Pandemi, 14 Bank Besar Kehilangan 3x Lipat Kapitalisasi Pasar Bitcoin

Tonggak tersebut menggambarkan meningkatnya popularitas protokol berbasis ETH untuk menghasilkan pengembalian pasif di antara pemegang Bitcoin, dengan seluruh sektor DeFi telah dihargai hanya US$1,05 miliar TVL pada awal Juni, US$47,5 juta atau 4,7% adalah Bitcoin, menunjukkan bahwa pangsa kapitalisasi DeFi yang diwakili oleh BTC telah meningkat 150% selama tiga setengah bulan.

Sebaliknya, Lightning Network hanya menarik 1.100 Bitcoin senilai US$11,5 juta atau sekitar Rp163 miliar sejak diluncurkan pada Maret 2018. Pada bulan Juni, sebagian besar BTC di sektor DeFi berbentuk Wrapped Bitcoin (WBTC). Namun, peluncuran Mesin Virtual dan RenBTC yang lebih terdesentralisasi dari Ren tahun ini telah mendorong ekspansi Bitcoin ke DeFi.

Protokol tokenisasi Bitcoin memungkinkan pengguna mengunci Bitcoin mereka dan membuat token ERC-20 yang sesuai, memungkinkan nilai yang diwakili oleh pemegang Bitcoin pengguna untuk berinteraksi dengan kontrak pintar di jaringan Ethereum.

Sementara, WBTC masih menjadi protokol tokenisasi peringkat teratas dengan total BTC terkunci setelah menarik 56.800 Bitcoin senilai hampir US$605,5 juta atau sekitar Rp9 triliun sejak akhir November 2018. Mesin Virtual Ren telah membuat token 21.500 Bitcoin senilai US$230 juta atau sekitar Rp3,4 triliun sejak diluncurkan pada bulan Mei tahun ini.

Sementara itu, kedua protokol memiliki lebih dari dua kali lipat jumlah Bitcoin yang terkunci selama 30 hari. WBTC terus menarik volume BTC yang lebih besar daripada Ren, tumbuh dari sekitar 28.360 BTC menjadi 56.850 BTC. RenBTC berkembang dari 10.000 BTC menjadi 21.510 selama satu bulan.

Selama 90 hari terakhir, kedua proyek telah tumbuh lebih dari 850%. Pada 19 Juni, WBTC hanya mewakili 5.839 BTC dan Ren telah membuat token 155 BTC.

Curve Finance adalah protokol penghasil hasil peringkat teratas dengan tokenized BTC, dengan 27.600 Bitcoin, diikuti oleh Aave dengan 17.800 BTC, dan Balancer dengan 9.500 BTC. Secara kolektif, ketiga protokol telah menarik lebih dari setengah dari semua Bitcoin yang di-tokenized.

Namun, dengan hanya 0,47% dari pasokan Bitcoin yang dikonversikan ke Token, masih ada nilai signifikan yang kemungkinan akan bermigrasi dari Bitcoin ke DeFi selama beberapa bulan dan tahun mendatang.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini