Beli Pesawat Jet Pribadi Kini Bisa Gunakan Bitcoin, Lho!

Beli Pesawat Jet Pribadi Kini Bisa Gunakan Bitcoin, Lho! Foto: Kr-Asia

Sebuah perusahaan penjualan pesawat swasta mulai mengizinkan pelanggan untuk membeli pesawat jet mereka menggunakan Bitcoin.

Menurut laporan 13 September dari outlet berita Business Insider, Aviatrade yang berbasis di AS saat ini menjual Gulfstream G650ER 2014 yang telah di-upgrade seharga US$40 juta atau sekitar Rp593 miliar, kira-kira 3.750 Bitcoin (BTC) pada tulisan ini.

Baca Juga: CEO Twitter Masih Yakin dengan Bitcoin

Miliarder termasuk Jeff Bezos dari Amazon dan CEO Tesla Elon Musk dilaporkan memiliki model yang sama, yang mampu melakukan perjalanan hingga 7.500 mil laut, atau kira-kira jarak antara Los Angeles dan Sydney.

"Kami menerima Bitcoin sebagai pembayaran untuk semua pembelian bizjet (business jet)," kata situs web Aviatrade dikutip dari Cointelegraph, Selasa (15/9/2020).

Presiden Aviatrade, Philip Rushton, mengatakan bahwa menggunakan fiat untuk membeli pesawat pribadi akan tunduk pada pembatasan lintas batas di beberapa negara. Cryptocurrency, tampaknya, mungkin menawarkan lebih sedikit pengawasan regulasi untuk saat ini.

Perusahaan tidak menyebutkan harga spesifik untuk salah satu pesawatnya, tetapi pedagang crypto tidak harus "puas" dengan Gulfstream. Aviatrade saat ini mendaftarkan 13 jet bisnis pribadi lainnya untuk dijual, termasuk dua Bombardier Global 7500s. Pada Juni 2019, ini bernilai US$72,8 juta (sekitar Rp1 triliun), atau lebih dari 6.800 BTC.

Perusahaan penjualan pesawat bukanlah yang pertama menerima crypto. Pada bulan Juni, ketua Kaizen Aerospace Fabrizio Poli mengumumkan dalam sebuah wawancara dengan pendidik Bitcoin Andreas Antonopoulos bahwa Kaizen akan "mengambil pembayaran dalam Bitcoin dan cryptocurrency lainnya" untuk layanan charter dan kargo atau untuk pembelian jet pribadi.

Antonopoulos membandingkan penjualan pesawat bernilai jutaan dolar dengan saat dia menjual Mini Cooper untuk crypto. "Mereka melakukan uji coba yang cepat," katanya.

"Saat mereka kembali, saya menandatangani surat jual beli dan memiliki kepastian yang sempurna bahwa uang yang saya terima adalah nyata, tidak dapat dilanggar, dan bahwa itu sepenuhnya milik saya dan tidak dapat diambil kembali sehingga membuat transaksi semacam itu menjadi sangat mudah. Saya dapat melihatnya dengan mudah mengubah ke dalam pembelian atau penjualan pesawat terbang," pungkasnya.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini