Tersangkut Penipuan Aset Kripto, Rapper dan Produser Film Didenda Hingga Rp1,1 Miliar

Tersangkut Penipuan Aset Kripto, Rapper dan Produser Film Didenda Hingga Rp1,1 Miliar Foto: Reuters/Dado Ruvic

Rapper TI dan empat orang lainnya, termasuk produser film Ryan Felton, telah didakwa oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) atas penipuan penjualan aset kripto. TI, atau Tip yang juga dikenal rapper, juga didenda US$75.000 atau sekitar Rp1,1 miliar oleh regulator sekuritas.

SEC pada Jumat mengumumkan dakwaan terhadap rapper dan aktor Clifford Harris Jr. (sering dikenal sebagai TI atau Tip), produser film Ryan Felton, dan tiga lainnya atas dua penawaran koin awal (ICO) yang curang.  SEC juga menagih dua perusahaan, Flik dan Coinspark, yang melakukan penjualan.

Baca Juga: Lima Aset Kripto yang Perlu Diperhatikan Pekan Ini

Rapper TI, yang menurut SEC digambarkan dalam urutannya sebagai "musisi, aktor, dan produser terkenal" berpartisipasi dalam penawaran dan penjualan token flik, yang merupakan sekuritas yang tidak terdaftar. Investor dapat membeli dan menjual token ini di setidaknya dua bursa cryptocurrency menggunakan ETH dan BTC, rinci SEC.

SEC menuduh bahwa antara 20 Agustus dan 20 September 2017, rapper tersebut menawarkan dan menjual token ini di akun media sosialnya, secara palsu mengklaim sebagai salah satu pemilik Flik, dan meminta seorang teman selebriti untuk mempromosikan penjualan tersebut di media sosial, menyebut flik TI sebagai "usaha baru".  Penjualan Flik mengumpulkan sekitar 539 ETH, bernilai sekitar US$164.665 atau sekitar Rp2,4 miliar per 20 September 2017.

TI tidak mengakui atau menyangkal temuan SEC. Pengacaranya, Henry E. Mazurek, mengatakan bahwa rapper tersebut menyesal telah terlibat dengan Felton, yang ia "yakini sebagai wirausahawan lokal yang berusaha mempermudah artis baru untuk memasuki industri musik," seperti dikutip dari Bitcoin.com, Senin (14/9/2020).

Pengacara tersebut juga mengklaim bahwa TI "tidak pernah menerima satu dolar pun" dari usaha Felton yang gagal.

Selain itu, SEC merinci bahwa produser film Felton diduga berjanji untuk membangun platform streaming digital untuk Flik dan platform perdagangan crypto untuk Coinspark, tetapi dia menyalahgunakan dana yang dikumpulkan.

Dia diam-diam mentransfer token flik ke dirinya sendiri dan menjualnya dengan keuntungan US$2,2 juta atau sekitar Rp32 miliar. Dia juga terlibat dalam perdagangan manipulatif untuk menaikkan harga token percikan dan menggunakan keuntungan haram untuk membeli Ferrari, rumah jutaan dolar, perhiasan berlian, dan barang mewah lainnya.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini