Lima Aset Kripto yang Perlu Diperhatikan Pekan Ini

Lima Aset Kripto yang Perlu Diperhatikan Pekan Ini Foto: Unsplash/Dmitry Demidko

Nilai Bitcoin masih terjebak dalam kisaran yang makin ketat. Namun, jenis coin lainnya mulai bergerak lebih tinggi. CEO Data Aset Digital Mike Alfred mengatakan bahwa investor arus utama masih "skeptis terhadap Bitcoin dan ekosistemnya".

Namun, Alfred percaya bahwa "skeptisisme dan ketidakpercayaan" ini akan menjadi positif bagi Bitcoin (BTC) karena ketika "orang-orang tradisional menyerah, mereka akan dipaksa oleh klien dan mitra mereka untuk terlibat dengan harga yang jauh lebih tinggi".

Baca Juga: CEO Twitter Masih Yakin dengan Bitcoin

Sementara Bitcoin telah berjuang untuk memulai tren naik berkelanjutan dalam beberapa minggu terakhir, altcoin dan token tertentu sudah berada dalam kenaikan yang kuat. Ini menunjukkan bahwa perhatian pedagang telah bergeser dari Bitcoin.

Pendiri dan CEO Pantera Capital, Dan Morehead, percaya bahwa ruang DeFi akan melampaui Bitcoin dalam lima tahun ke depan dan tumbuh sekitar 100x. Dalam jangka panjang, sebagian besar analis sangat bullish di ruang crypto, tetapi apa yang dapat diharapkan pedagang dalam beberapa hari ke depan?

Berikut lima aset cryptocurrency terbaik pekan ini yang dirangkum dari Cointelegraph.com.

BTC

Bitcoin saat ini tertahan di kisaran US$9.835– US$10.625 atau sekitar Rp147 juta-Rp159 juta. Setelah pertahanan gagal untuk menenggelamkan harga di bawah kisaran pada 8 September, kenaikan hari ini mencoba untuk mendorong harga di atas resistensi, tetapi gagal.

Rata-rata pergerakan eksponensial 20-hari tepat di atas resistansi kisaran.

BNB

Sementara itu, Binance Coin (BNB) telah melanjutkan tren naiknya dan mencapai tertinggi baru 52 minggu, yang merupakan tanda kekuatan.

Saat ini, BNB menghadapi resisten keras di level US$32 atau Rp479 ribu. Namun, jika kenaikan tidak membiarkan harga turun di bawah support kritis di US$27,1905 atau Rp404 ribu, kemungkinan tes ulang US$32. Terobosan di atas resistance ini bisa mendorong harga ke US$38 atau sekitar Rp569 ribu.

NEO

Kegagalan mempertahankan NEO di bawah level breakout US$16.72441 atau sekitar Rp239 ribu telah menarik minat yang mendorong harga ke US$21.97869 atau sekitar Rp314 ribu hari ini.

Jika mereka berhasil, langkah ke atas berikutnya kemungkinan besar akan dimulai. Ada resistensi kecil di US$25,23 atau sekitar Rp419 ribu yang kemungkinan akan terjadi.

YFI

Koreksi di Yearn.finance (YFI) yang dimulai pada 31 Agustus menemukan dukungan mendekati US$21.345 atau sekitar Rp319 juta, yang merupakan level retracement Fibonacci 50% dari keseluruhan kenaikan dari Rp44 juta–Rp594 juta.

Upaya berulang untuk menembus di bawah dukungan US$21.345 atau sekitar Rp319 juta gagal dan kisaran menyusut antara 5 September dan 8 September, yang menyarankan keragu-raguan antara kenaikan dan penurunan.

LINK

Chainlink (LINK) telah turun tiga kali dari level US$13,28 atau sekitar Rp194 ribu sejak 6 September, tetapi tanda positifnya adalah bahwa tren naik belum mampu menenggelamkan harga di bawah garis tren, yang menunjukkan pembelian di level yang lebih rendah.

Jika LINK kembali rebound dari garis tren, kenaikan akan mencoba sekali lagi untuk mendorong harga di atas US$13,28 atau sekitar Rp194 ribu. Jika berhasil, LINK cenderung mengambil momentum dan rally ke garis tren turun.

Level ini lagi-lagi cenderung bertindak sebagai resisten, tetapi jika kenaikan dapat menembusnya, LINK bisa naik ke US$17,7777 atau sekitar Rp254 ribu.

Namun, jika penurunan menenggelamkan harga di bawah garis tren, itu akan menunjukkan kelemahan, yang bisa mengakibatkan penurunan ke US$8,908 atau sekitar Rp119 ribu. Langkah seperti itu akan menjadi sangat negatif dan akan merusak sentimen.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini