Tertib Lakukan Ini Bisa Hindari Covid-19 di dalam Ruangan, Lho!

Tertib Lakukan Ini Bisa Hindari Covid-19 di dalam Ruangan, Lho! Foto: Antara/Sigid Kurniawan

Virus corona jenis baru (SARS-CoV-2) yang menyebabkan infeksi penyakit Covid-19 biasanya dapat bertahan di tempat-tempat publik, khususnya di dalam ruangan. Meski protokol kesehatan ditetapkan, seperti menjaga jarak fisik, menjaga kebersihan tangan, dan mengenakan masker dapat secara efektif mengurangi potensi penularan, namun langkah pencegahan ini dinilai tetap punya keterbatasan.

Sejak sekolah dibuka kembali bersama dengan restoran dan gedung perkantoran, serta area dalam ruangan lainnya, ventilasi yang baik, penyaringan udara, dan tingkat kelembapan menjadi kunci untuk mengurangi penyebaran virus.

Baca Juga: Mendag Bilang Industri Digital Masih Moncer di Saat Pandemi Covid-19

Menurut pedoman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang diterbitkan pada Juli, sistem ventilasi yang terawat dan dioperasikan dengan baik dapat mengurangi penyebaran virus di ruang dalam ruangan dengan meningkatkan laju pergantian udara.

Hal tersebut juga mengurangi resirkulasi udara. Secara umum, ventilasi dalam gedung bertujuan menyediakan udara yang sehat dan menghilangkan udara pengap untuk bernapas. Dengan kata lain, menjaga kualitas udara di ruang itu.

Dilansir Health 24, sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa penularan virus melalui udara dapat secara efektif terjadi di dalam ruang tertutup. Hal ini karena partikel virus yang sangat kecil tetap berada di udara.

Qingyan Chen, seorang profesor teknik mesin di Universitas Purdue mengatakan, jika Anda memasuki ruangan atau gedung dan mencium udara yang pengap, anggaplah itu sebagai tanda bahwa konsentrasi karbon dioksida tinggi dan ventilasi buruk. Itu tandanya, Anda sebaiknya segera menjauh.

WHO menyatakan bahwa sistem pemanas, ventilasi, dan pendingin udara (HVAC) digunakan untuk menjaga suhu dan kelembapan udara dalam ruangan pada tingkat yang sehat, tetapi mode resirkulasi, yang mensirkulasi ulang udara harus dihindari. Jika melihat sistem pendingin seperti air conditioner (AC) di toko atau ruangan bukan pilihan yang paling sehat karena mensirkulasi ulang udara.

Sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti di China awal tahun ini menunjukkan, AC jenis tersebut dapat menyebarkan virus di ruangan dalam, seperti restoran. Makalah dalam studi mencakup diagram pengaturan meja restoran dan aliran udara AC.

Penelitian juga menjelaskan bahwa orang tanpa gejala terinfeksi tetapi tidak menunjukkan gejala, melepaskan virus saat dia bernapas dan berbicara, kemudian AC meniup udara masuk ke arah beberapa meja, yang kemungkinan merupakan penyebab infeksi sembilan orang lainnya yang juga berada di restoran pada saat itu.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini