PAN Ikhlas Amien Rais Mendirikan Partai Baru, Ikhlas...

PAN Ikhlas Amien Rais Mendirikan Partai Baru, Ikhlas... Foto: Rakyat Merdeka

Partai Amanat Nasional (PAN) merelakan salah satu pendirinya, Amien Rais, membentuk partai politik baru. Berpedoman bahwa mendirikan parpol itu adalah hak politik setiap warga negara, PAN tidak mempersoalkan keputusan tersebut.

“Jika Amien Rais akan mendirikan partai politik baru itu benar, maka itu adalah hak politik Amien yang dijamin konstitusi,” ujar Wakil Ketua Umum PAN Viva Yoga melalui keterangan tertulis. Baca Juga: Pengamat: Parpol Baru Amien Rais Sangat Transaksional dan Pragmatis

Viva menegaskan, apabila Amien benar mendirikan parpol baru maka tokoh reformasi itu dinilai tidak akan identik lagi dengan PAN. Masyarakat pun diamininya akan menganggap serupa. Baca Juga: Tok! Ini Nama Partai Baru Amien Rais cs

“Publik akan menilai Pak Amien Rais telah meninggalkan dan keluar dari PAN,” tegasnya.

Viva memang tidak menampik Amien merupakan salah satu pendiri PAN, seperjuangan dengan sejumlah tokoh seperti Albert Hasibuan, AM Fatwa, AM Lutfi, Syamsurizal Panggabean, Ismid Hadad, Zoemrotin, Gunawan Muhammad, dan Abdillah Toha.

Pun, Viva meyakini, partai politik baru bentukan Amien tidak akan memiliki efek elektoral yang signifikan bagi PAN. Khususnya, dalam Pemilu 2024. Sekalipun, parpol baru itu memiliki nama serupa dengan PAN, yaitu PAN Reformasi.

“Di dalam pemberitaan di media Pak Amien Rais kemungkinan menamakan partai barunya dengan PAN Reformasi. Menurut saya, kalaupun ada efek elektoral, getarannya sangat kecil alias nonsignifikan,” katanya.

Viva memiliki dasar argumentasi kalau PAN tidak akan terpengaruh secara elektoral. Pertama, karena masyarakat akan menilai bahwa itu adalah partai politik baru, bukan PAN yang asli.

Namun, sebuah partai yang ingin mendapatkan efek elektoral dari nama PAN. “Mungkin berbeda dengan kasus berdirinya Partai Gerindra, Partai Nasdem dan Partai Hanura.

Meski para tokoh pimpinan partai politik baru itu adalah mantan kader Golkar, tetapi mereka tidak ingin atau tidak berharap akan mengeruk efek elektoral dari Golkar. Mereka percaya diri atas partai politik baru yang didirikan itu,” jelasnya.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini