PSBB Total dan Dampak Ekonomi, Anies dan Airlangga Akhirnya Bertemu

PSBB Total dan Dampak Ekonomi, Anies dan Airlangga Akhirnya Bertemu Foto: Sufri Yuliardi

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Menteri Koordinator bidang Perekonomian Airlangga Hartarto pada Sabtu (12/9) dijadwalkan akan bertemu membahas industri di ibu kota saat Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Total mulai 14 September 2020.

"Sesuai rencana, mulai Senin 14 September 2020 akan dilakukan pengetatan dan untuk menghormati permintaan bapak Menko Perekonomian sebagai Ketua Satgas Komite Penanganan Pemulihan Ekonomi Nasional dan COVID-19 (KPPN) terkait dengan detil pembatasan di perkantoran, akan dibahas besok," kata Anies di Balai Kota Jakarta, Jumat.

Baca Juga: Anies Gak Mau Paksakan Bodetabek Suruh Ikutan Lockdown Total

Meski baru akan dibahas, Anies meminta kepada berbagai perkantoran untuk secara mandiri dan serius membatasi kegiatan perkantoran saat pemberlakuan PSBB Total mengingat kondisi terkait COVID-19 di Jakarta kurang kondusif.

"Besok akan ada pembahasannya, tapi saya minta perkantoran untuk mulai, kenapa? Karena dalam 11 hari terakhir ini, lompatan kasus aktif di Jakarta amat tinggi, ini yang membedakan kondisi sekarang dengan sebelum-sebelumnya," kata Anies.

Anies membeberkan data perkembangan kasus yang menggambarkan hal tersebut. Sejak 30 Agustus 2020 di Jakarta ada 7.960 kasus aktif, kemudian pada tanggal 10 September 2020 menjadi 11.810 dengan perkiraan kenaikan 48 persen dalam 10 hari pertama di bulan September atau sebesar 3.850 kasus.

"Belum pernah kita dalam waktu sependek ini, melihat pertambahan kasus sampai 3.850 kasus, walaupun yang sembuh juga banyak, sembuhnya 8.994 kasus," katanya.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini