Anies Versus AHA Bersitegang, Bikin Malu!

Anies Versus AHA Bersitegang, Bikin Malu! Foto: Antara/Sigid Kurniawan/Pool

Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Jimly Asshiddiqie menyoroti perbedaan penjelasan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dan Pemerintah Pusat mengenai kapasitas rumah sakit terkait pasien virus Corona (Covid-19).

Jimly meminta Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta dan Pemerintah Pusat tidak terus-menerus berbeda dalam penanganan Covid-19.

Menurut mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) itu, perbedaan justru membuat malu dan membahayakan keselamatan negara.

Baca Juga: Pebisnis Mal Menjerit pada Anies: Kami Sudah Babak Belur

Baca Juga: Injak Rem Darurat, Anies Diceramahi AHA: Harusnya...

"Kenapa tidak adakan dulu konsultasi dan koordinasi sebelum buat keputusan dan pengumuman tentang PSBB dan sebagainya. Pemda dan Pempus jangan terus-terusan berbeda dalam penanganan Covid-19. Bikin malu dan malah bahayakan keselamatan warga. Inisiatif bisa dari pemda/pempus. Yang penting saling kontak. Jangan main politik terus," kata Jimly melalui akun Twitternya, @JimlyAs, Kamis (10/9/2020).

Pernyataan Jimly menanggapi beda perbedaan penjelasan antara Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dan Pemerintah Pusat mengenai kapasitas rumah sakit.

Pada hari ini, Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Airlangga Hartarto menegaskan tidak ada kapasitas kesehatan yang terbatas. Airlangga juga mengungkapkan pemerintah memiliki dana cukup dan akan terus menambah kapasitas tempat tidur rumah sakit, termasuk di Jakarta.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini