Pelabuhan Beirut Membara Lagi, Asap Tebal Bikin Warga Panik

Pelabuhan Beirut Membara Lagi, Asap Tebal Bikin Warga Panik Foto: AP Photo/Hussein Malla

Kebakaran besar terjadi pada Kamis (10/9/2020) di Pelabuhan Beirut, lokasi ledakan dahsyat sebulan lalu yang menewaskan hampir 200 orang dan meluluhlantahkan beberapa bagian ibu kota Lebanon itu. Kebakaran yang terjadi hampir 40 hari usai ledakan hebat memicu kepanikan di antara warga yang masih bergulat dengan trauma. 

Dikutip Warta Ekonomi dari Associated Press, Kamis (10/9/2020), penyebab kebakaran di lokasi bekas ledakan dahsyat belum diketahui. Ledakan 4 Agustus 2020 lalu dipicu 3.000 ton amonium nitrat menyebabkan gelombang kejut yang meledakkan jendela, pintu dan dinding hingga terasa di pulau Siprus. 

Baca Juga: Israel Dalang Ledakan Beirut? Aksi Balas Dendam di Depan Mata!

Kepulan asap tebal membumbung tinggi sangat nampak jelas dari kejauhan. Asap diikuti api berwarna oranye cerah menyembur dari tanah. Asap menutupi langit ibu kota sehingga petugas kebakaran dan ambulans bergegas menuju lokasi kejadian. Helikopter tentara pun ikut ambil bagian dalam upaya memadamkan api. 

"Kami membuka semua jendela dan berada di koridor sekarang," kata Dana Awad, ibu dari dua anak perempuan di lingkungan Beirut.

“Saya masih merasakan guncangan bumi. Hidup dalam kilas balik,” dia mengacu pada getaran yang terjadi sebelum ledakan 4 Agustus.

Tentara Lebanon mengatakan kebakaran dimulai dari sebuah gudang tempat minyak dan ban ditempatkan di zona bebas bea. Ditambahkannya bahwa upaya untuk memadamkan api sedang berlangsung.

Penduduk yang panik --yang masih berjuang untuk mengatasi ledakan dahsyat bulan lalu-- membuka jendela yang terbuka dan saling menelepon dan mengirim SMS untuk memperingatkan mereka tentang bahaya baru. Stasiun TV lokal mengatakan perusahaan yang berkantor di dekat pelabuhan meminta karyawannya untuk meninggalkan daerah tersebut.

Sebuah video yang beredar di media sosial menunjukkan para pekerja pelabuhan melarikan diri dalam ketakutan segera setelah kebakaran terjadi, pengingat mengerikan dari ledakan bulan lalu yang menewaskan puluhan karyawan pelabuhan dan 10 petugas pemadam kebakaran. Pasukan Lebanon menutup jalan utama yang melewati dekat pelabuhan yang mengalihkan lalu lintas ke daerah lain.

Warga Lebanon berspekulasi setelah kebakaran pada Kamis ini bisa menjadi upaya untuk menghilangkan bukti ledakan bulan lalu dari tempat kejadian. Beberapa bersembunyi di kamar mandi, yang lain menjatuhkan apa yang mereka lakukan dan bergegas pulang.

Kantor Berita Nasional yang dikelola negara mengatakan kebakaran terjadi di gudang tempat ban ditempatkan. Ia menambahkan bahwa petugas pemadam kebakaran sedang menangani kobaran api.

Gubernur Beirut Marwan Abboud dan pihak berwenang meminta orang-orang untuk menjauh dari jalan menuju pelabuhan untuk memungkinkan mobil pemadam kebakaran bergerak cepat.

Direktur pelabuhan Bassem al-Qaisi mengatakan kepada radio Voice of Lebanon bahwa api dimulai di sebuah gudang tempat barel minyak goreng ditempatkan dan kemudian menyebar di dekatnya ke tempat tumpukan ban.

"Masih terlalu dini untuk sekarang apakah itu akibat panas atau kesalahan lainnya," kata al-Qaissi menambahkan bahwa asap hitam berasal dari ban yang terbakar.

Itu adalah kebakaran kedua di pelabuhan minggu ini. Pada  Selasa, kebakaran kecil meletus, juga menimbulkan kepanikan, yang dengan cepat dipadamkan.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini