Gaji Karyawannya Tertunda sejak Mei 2019, Ini Kata Dirut Inti

Gaji Karyawannya Tertunda sejak Mei 2019, Ini Kata Dirut Inti Foto: Antara/M Risyal Hidayat

PT Industri Telekomunikasi Indonesia (Persero) atau PT Inti menyampaikan manajemen tetap berusaha membayarkan gaji sesuai dengan kemampuan dana perusahaan. Direktur Utama PT Inti, Otong Iip, mengemukakan bahwa pembayaran gaji karyawan mulai tertunda sejak Mei 2019.

Meskipun demikian, Otong menjelaskan bahwa pembayaran utang gaji secara bulanan terus dilakukan dan tercatat selama kurun waktu tahun 2020. Setiap bulan ada pembayaran angsuran utang gaji hingga Agustus 2020.

Baca Juga: 7 Bulan Tak Digaji, Begini Nasib Karyawan PT Inti Kini

"Pada bulan Agustus 2020, karyawan menerima angsuran utang gaji untuk gaji bulan Februari 2020 senilai Rp1 juta per pegawai," ujar Otong Iip dalam keterangan resmi, Kamis (10/9/2020).

Otong mengungkapkan, yang melatarbelakangi kondisi tersebut adalah Cash Flow Operation (CFO) dan ekuitas perusahaan yang berada di posisi negatif. Kondisi tekanan keuangan yang cukup berat itu sudah terjadi sejak lima tahun terakhir, terhitung sejak 2014 hingga 2019, di mana laba ditahan pada neraca perusahaan sudah negatif.

"Salah satu penyebabnya karena proyek-proyek masa lalu yang dikerjakan oleh perusahaan mengalami kerugian yang cukup besar. Hal ini terus berlanjut hingga perusahaan memiliki utang nonproduktif mencapai 90 persen," kata Otong.

Pada akhir tahun 2019, lanjut Otong Iip, manajemen baru mulai melakukan program transformasi pada lingkup bisnis, keuangan, SDM, dan proses bisnis serta tata kelola perusahaan, sekaligus melakukan restrukturisasi utang dan optimalisasi aset.

"Hal ini didukung dengan masuknya Inti ke dalam kluster industri telekomunikasi sehingga perusahaan memiliki arah dan fokus bisnis yang lebih jelas dengan lebih memfokuskan pelanggan Telkom Group," ujar Otong.

Otong menuturkan, performa perusahaan pada Januari hingga Agustus 2020 berada dalam kondisi yang mulai membaik. Hal ini ditunjukkan dengan posisi pertumbuhan pendapatan, EBITDA, dan net income, tumbuh secara signifikan, meskipun secara CFO masih negatif karena menanggung utang masa lalu yang cukup besar.

"Solusi yang tengah dijalankan manajemen saat ini dalam upaya penyehatan perusahaan dilakukan melalui transformasi bisnis dengan memperbesar pola Business to Business (B2B) dengan Telkom Group, transformasi keuangan dengan melakukan restrukturisasi atas utang perseroan, dan perolehan dana talangan dari berbagai sumber dengan tetap berpedoman pada kaidah tata kelola perusahaan yang baik (GCG)," ucap Otong.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini