Kim Jong-un Mau Pulihkan Wilayah Bekas Diterjang Topan daripada..

Kim Jong-un Mau Pulihkan Wilayah Bekas Diterjang Topan daripada.. Foto: Reuters/KCNA

Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un akan mempertimbangkan kembali proyek pembangunan setelah negara tersebut dihantam oleh topan besar. Media pemerintah KCNA melaporkan Kim meminta agar ada upaya pemulihan di daerah yang terdampak oleh topan, termasuk daerah Komdok di Provinsi Hamgyong Selatan.

"Kerusakan akibat topan telah menimbulkan kerusakan, dengan situasi di mana kami harus mengubah arah setelah secara komprehensif mempertimbangkan rencana pembangunan pada akhir tahun," ujar Kim.

Baca Juga: Ketika Pembelot Beberkan Bisa Lihat Mayat di Jalan-jalan Korut

Topan Maysak melumpuhkan sistem transportasi dan menghancurkan lebih dari 2.000 rumah di Korut. Topan tersebut juga membanjiri gedung-gedung dan jalan-jalan umum dan menyebabkan runtuhnya 59 jembatan.

Korut telah menanggung beban terparah karena dilanda tiga topan besar yakni Topan Maysak, Topan Bavi, dan Topan Haishen. Sektor pertanian Korut sangat rentan terhadap cuaca buruk, termasuk badai dan banjir. Hal ini menimbulkan kekhawatiran stok pangan di negara tersebut.

Kim menekankan perlunya membangun kembali rumah dan memulihkan jalan serta rel kereta sebelum 10 Oktober. Dia menargetkan semua perbaikan dapat selesai pada akhir tahun. Diketahui, 10 Oktober adalah hari perayaan berdirinya Partai Buruh yang berkuasa. Ini adalah perayaan penting di Korut.

Sebelum tiba di Semenanjung Korea, Topan Haishen telah menghantam Jepang. NHK melaporkan, aliran listrik di sekitar 440 ribu rumah di wilayah barat daya Kyushu masih tetap mati hingga Senin pagi. Sementara, 32 orang mengalami luka-luka akibat topan tersebut, termasuk seorang wanita yang jatuh dari tangga dan empat orang terluka karena pecahan kaca.

Sekitar dua juta penduduk telah mengungsi dari wilayah yang dilalui oleh Topan Haishen. Topan Haishen diperkirakan memiliki tekanan atmosfer sebesar 935 hektopascal dan kecepatan angin hingga 234 kilometer per jam. Haishen setara dengan badai Kategori 2 yang kuat.

Topan tersebut berada sekitar 400 kilometer (260 mil) selatan Sasebo di pulau Kyushu, bergerak ke barat laut dengan kecepatan 30 kilometer per jam (20mph).

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini