10 Jurus Perbarui Transformasi Digital di Perusahaan Asuransi

10 Jurus Perbarui Transformasi Digital di Perusahaan Asuransi Foto: Sufri Yuliardi

Sebagian besar perusahaan asuransi masih menggunakan lingkungan lama sambil memperkenalkan teknologi baru untuk memberikan layanan yang ditingkatkan kepada pelanggan. Namun, agar menjadi digital sepenuhnya membutuhkan pergeseran ke arah arsitektur modern untuk menemukan kembali bisnis dan memperkenalkan inovasi. 

Alessandro Chimera, Director of Digitalization Strategy, TIBCO Software, dalam keterangan tertulisnya, Rabu (9/9/2020), mengungkapkan, setidaknya ada 10 langkah yang dapat membantu perusahaan asuransi tradisional untuk migrasi ke teknologi digital.

Pertama, seluruh arsitektur TI harus menjadi lebih gesit agar perusahaan dapat bertahan di lingkungan multi-kecepatan. Karena kebutuhan pelanggan yang berubah dengan cepat yang menuntut strategi masuk ke pasar dengan cepat, transformasi digital harus terjadi di seluruh elemen organisasi. Itu harus menjadi inti yang memungkinkan inovasi. Baca Juga: Tahapan Lanjutan Penyelesaian Polis Asuransi Kresna Life

Kedua, perusahaan penanggung harus mempertimbangkan cara terbaik untuk mengelola peningkatan jumlah saluran dan perangkat akhir dan membuatnya sekecil mungkin. Nasabah menilai tingkat digitalisasi di perusahaan asuransi berdasarkan pengalaman mereka menggunakan perangkat akhir mereka. Tapi ini tidak hanya terbatas pada pelanggan, perusahaan asuransi juga harus mendukung para agen penjualnya dengan data dan solusi yang diperlukan untuk membuat keputusan yang tepat saat beroperasi dari jarak jauh.

“Baik itu laptop atau ponsel atau bahkan asisten virtual seperti Amazon Alexa atau Google Home, pengguna menginginkan pengalaman yang mulus dari perangkat mana pun yang mereka gunakan,” ungkap Alessandro Chimera. 

Ketiga, perusahaan harus mempertimbangkan menggunakan layanan mikro untuk secara bertahap mengganti monolit perangkat lunak. Aplikasi perangkat lunak front-end yang mencakup semua yang dikembangkan pada tahun 90-an telah mencapai batasnya. Memelihara sistem ini, sambil tetap mengelola implementasi baru, membutuhkan waktu dan uang.  Baca Juga: #MaskerTemanTuli, Asuransi Astra Permudah Komunikasi saat Pandemi

Keempat, menggunakan pendekatan API-first harus dipertimbangkan. Hal ini berarti membangun fondasi agar mudah berintegrasi dengan sistem dan aplikasi lain. Selain itu, ini menghilangkan silo informasi yang disebabkan oleh solusi warisan atau departemen. Salah satu cara untuk melakukannya, adalah mempublikasikan titik integrasi berorientasi bisnis tersebut melalui platform manajemen API untuk menawarkan layanan B2B atau bahkan B2C. 

Kelima, perusahaan harus fokus pada bagaimana SaaS mempercepat siklus inovasi dan mengurangi upaya implementasi. Tren saat ini dalam mendukung konsep SaaS akan meningkatkan penerapannya karena keuntungan dari penyediaan yang transparan dan prosedur penagihan yang jelas. Pada dasarnya, segala sesuatu yang dapat dialihdayakan, akan dialihdayakan.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini