Geger Kartun Nabi Muhammad, Puluhan Ribu Orang di Pakistan Protes

Geger Kartun Nabi Muhammad, Puluhan Ribu Orang di Pakistan Protes Foto: Foto: Reuters.

Puluhan ribu orang ikut ambil bagian dalam demonstrasi massal di Pakistan setelah majalah satire Prancis Charlie Hebdo menerbitkan ulang kartun Nabi Muhammad dalam edisi khusus untuk menandai dimulainya persidangan atas serangan mematikan tahun 2015 itu.

Protes di Pakistan dimulai Kamis (3/9/2020), menarik kerumunan besar Muslim untuk mengutuk parodi kartun, satire mingguan dan bahkan Prancis secara keseluruhan. Pada Senin (7/9/2020), unjuk rasa besar-besaran diselenggarakan oleh Jamiat Ulma-e-Islam di Peshawar, ketika partai-partai Islam berkumpul untuk mengadakan kongres di kota.

Baca Juga: Geger Karikatur Rasul di Paris, Macron: Itu Kebebasan Pers

Puluhan ribu pendukungnya turun ke jalan melampiaskan kemarahan mereka atas kartun kontroversial tersebut. Rekaman drone dari acara tersebut, yang diambil pada siang dan malam hari, menunjukkan kerumunan besar orang membanjiri kota itu.

“Jika orang non-Muslim menggunakan simbol-simbol Islam dan mereka melakukan tindakan penistaan, reaksi dari orang-orang kami tidak bisa dinyatakan tidak dibenarkan,” kata pemimpin partai, Maulana Fazl-ur-Rehman sebagaimana dilansir RT.

Keputusan majalah tersebut juga memicu reaksi kemarahan di negara-negara Muslim lainnya. Pada Selasa (8/9/2020), pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mencap kemunculan kembali kartun provokatif itu sebagai "dosa yang tak termaafkan," menambahkan bahwa itu jelas menunjukkan "permusuhan dan dendam jahat" terhadap Islam yang tersimpan di Barat.

Charlie Hebdo mencetak ulang kartun kontroversial pekan lalu, menandai awal persidangan 14 tersangka, terkait dengan serangan tahun 2015 di kantor mingguan satire dan supermarket halal Hyper Cacher yang menewaskan 17 orang.

Lihat Sumber Artikel di Okezone Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Okezone. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Okezone.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini