Bitcoin Booming di Afrika, Ini Alasannya

Bitcoin Booming di Afrika, Ini Alasannya Foto: Kr-Asia

Abolaji Odunjo membuat perubahan mendasar pada bisnis penjualan ponselnya di pasar jalanan yang ramai di Lagos. Dia mulai membayar pemasoknya dengan Bitcoin.

Odunjo mendapatkan handset dan aksesori dari China dan UEA. Pemasok China meminta untuk dibayar dalam bentuk cryptocurrency, katanya, demi kecepatan dan kenyamanan.

Pergeseran tersebut telah meningkatkan keuntungannya karena dia tidak lagi harus membeli dolar menggunakan Naira atau membayar biaya tambahan ke jasa pengiriman uang. Ini juga salah satu contoh bagaimana, di Afrika, Bitcoin bermanfaat dalam penggunaan praktis yang sebagian besar gagal dilakukan di tempat lain.

Baca Juga: Buang Emas Jauh-jauh, Milenial Pilih Investasi Bitcoin

Baca Juga: Bank Inggris Segera Luncurkan Pembayaran P2P untuk Cryptocurrency

"Bitcoin membantu melindungi bisnis saya dari devaluasi mata uang dan memungkinkan saya untuk tumbuh pada saat yang sama," kata Odunjo dikutip dari ArabNews, Rabu (9/9/2020).

"Anda tidak perlu membayar tagihan, Anda tidak perlu membeli dolar," lanjutnya.

Odunjo adalah salah satu dari banyak orang yang mengalami ledakan Bitcoin di Afrika, didorong oleh pembayaran dari bisnis kecil serta pengiriman uang yang dikirim pulang dari pekerja migran, menurut data yang dibagikan secara eksklusif dengan Reuters dan wawancara dengan sekitar 20 pengguna Bitcoin dan lima cryptocurrency pertukaran.

Data dari perusahaan riset blockchain AS, Chainalysis menunjukan transfer cryptocurrency bulanan ke dan dari Afrika di bawah US$10.000, biasanya dilakukan oleh individu dan bisnis kecil, melonjak lebih hingga 55 persen dalam setahun untuk mencapai US$316 juta pada Juni.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini