Buang Emas Jauh-jauh, Milenial Pilih Investasi Bitcoin

Buang Emas Jauh-jauh, Milenial Pilih Investasi Bitcoin Foto: Unsplash/Aleksi Raisa

Kepala pasar berkembang Morgan Stanley dan kepala ahli strategi global Ruchir Sharma menyatakan bahwa perbedaan generasi dalam hal investasi membuat banyak milenial memilih Bitcoin (BTC) daripada emas.

"Milenial membeli lebih banyak Bitcoin dan cryptocurrency," kata Ruchir Sharma dikutip dari Cointelegraph, Rabu (9/9/2020).

Menurut seorang eksekutif Morgan Stanley, yang muda dan suka berpetualang biasanya memilih kripto. Sementara investor yang lebih tua tetap menggunakan aset yang lebih tradisional.

Baca Juga: Nasib Bitcoin Kian Malang, Aset Kripto Baru Sangar Bukan Kepalang

Baca Juga: Bank Inggris Segera Luncurkan Pembayaran P2P untuk Cryptocurrency

Bagian dari dorongan generasi muda untuk melihat ke arah kripto mungkin terkait dengan prediksi Sharma bahwa inflasi dapat terjadi paling cepat pada 2021 di Amerika Serikat.

Dia mengutip sejumlah langkah moneter dan fiskal yang telah diambil para pejabat untuk menangani dampak ekonomi dari pandemi.

"Memiliki sekitar 5% atau lebih dari portofolio Anda dalam bentuk emas bukanlah ide yang buruk," kata eksekutif Morgan Stanley.

"Jika Anda sedikit lebih berani, maka jelas telusuri Bitcoin dan mata uang kripto lainnya," lanjutnya.

Crypto Twitter melihat contoh ini dimainkan secara real-time kemarin ketika pemain emas terkenal Peter Schiff memasukkannya ke internet untuk memutuskan siapa yang lebih dapat dipercaya dalam hal nasihat keuangan: seorang pemain emas berusia 57 tahun dengan pengalaman 30 tahun sebagai investasi profesional, atau mahasiswa baru berusia 18 tahun yang menganggur dan menyukai Bitcoin. 

Dari 82.906 orang yang disurvei, 81,3% memilih "anak itu".

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini