Pesawat Mata-Mata AS Nyamar Jadi Pesawat Malaysia

Pesawat Mata-Mata AS Nyamar Jadi Pesawat Malaysia Foto: US Air Force/Sgt. Clayton Cupit

Sebuah pesawat mata-mata Amerika Serikat (AS) terlihat menyamar sebagai pesawat Malaysia saat berpatroli secara intensif antara Pulau Hainan China

dan Kepulauan Paracel, yang diklaim juga oleh Beijing. Manuver berbahaya tersebut berisiko membingungkan pesawat sipil dan militer, yang di masa lalu telah mengakibatkan penembakan pesawat yang mematikan.

Menurut South China Sea Probing Initiative (SCSPI), sebuah wadah pemikir China yang terhubung ke Universitas Peking, sebuah pesawat mata-mata intelijen Angkatan Udara AS RC-135W Rivet Joint terlihat meninggalkan Pangkalan Angkatan Udara Kadena di Okinawa, Jepang, pada Selasa. Namun, secara misterius, pesawat tersebut digantikan oleh apa yang tampak seperti pesawat Malaysia di atas Laut China Selatan.

"Setelah pesawat melintasi Laut China Selatan, ia kemudian berpatroli secara intensif di perairan internasional antara Pulau Hainan dan Kepulauan Paracel," kata SCSPI seperti dikutip dari Sputnik, Rabu (9/9/2020).

Untuk lokasi yang terakhir, AS telah menantang klaim kedaulatan Beijing.

Lembaga think tank itu mencatat RC-135W lain melakukan manuver yang sama beberapa hari sebelumnya: menyiarkan pengenal kode hex Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (IACO) yang tidak masuk akal saat berpatroli di Laut China Selatan, tetapi beralih kembali setelah memasuki Laut Filipina.

Kode hex pesawat adalah bagian dari pendaftarannya di IACO yang dikelola Perserikatan Bangsa-Bangsa dan jarang berubah. Kode mengidentifikasi pesawat di langit, memberi tahu pesawat lain serta kontrol darat apa itu dan di mana itu. Meskipun pesawat militer yang terlibat dalam patroli tempur biasanya tidak menyiarkan sinyal tersebut karena alasan yang cukup jelas, transponder berfungsi sebagai landasan keselamatan penerbangan sipil, mencegah tabrakan serta kesalahan identifikasi.

Namun, praktik menggunakan kode transponder palsu untuk menyamarkan pesawat mata-matanya adalah praktik umum di Angkatan Udara AS. Pada tahun 2019, beberapa contoh muncul, semuanya melibatkan RC-135W Rivet Joints, yang memantau komunikasi dan emisi lainnya di sebagian besar spektrum elektromagnetik.

Satu insiden pada 23 Februari 2019, melihat RC-135W yang terbang dari Puerto Rico mulai menyiarkan kode hex palsu saat terbang mendekati wilayah udara Venezuela. Insiden itu terjadi pada hari yang sama dengan upaya penyeberangan paksa Jembatan Tienditas yang terkenal oleh pasukan pendukung oposisi Venezuela, yang mengklaim mereka mencoba untuk membawa bantuan kemanusiaan dari Kolombia.

Beberapa minggu sebelumnya, tokoh oposisi yang didukung AS Juan Guaido telah menyatakan dirinya sebagai presiden sementara negara itu dan berusaha mengumpulkan pendukung di dalam dan di luar Venezuela untuk menggulingkan Presiden Venezuela Nicolas Maduro.

Dalam insiden lain pada 3 Juli 2019, RC-135W lain di atas Teluk Persia mengalihkan kode transpondernya ke kode Iran saat terbang di dalam wilayah udara Iran, bahkan terbang di atas wilayah Iran dalam bentuk dua pulau.

Parapengamat mencatat tipu daya ini meninggalkan catatan yang buruk, seperti yang terjadi pada peringatan penembakan AS terhadap Iran Air Flight 655 pada tahun 1988. Ketika itu kapal perusak Angkatan Laut AS USS Vincennes menembak jatuh sebuah pesawat Iran di wilayah udara internasional, menewaskan semua penumpang.

Kemudian, pada 23 September 2019, RC-135U Combat Sent Angkatan Udara AS, versi pesawat yang dikhususkan untuk pemantauan radar, menyiarkan kode Selandia Baru palsu saat terbang dekat dengan Semenanjung Crimea Rusia.

Namun, pada hari yang sama, sebuah drone Iran tampaknya melakukan hal yang sama saat terbang melalui wilayah udara Emirat, menunjukkan bahwa bukan hanya AS yang terlibat dalam praktik ini.

Kebingungan yang diciptakan dengan menyamarkan pesawat militer sebagai pesawat sipil menempatkan nyawa yang tidak bersalah dalam risiko, seperti yang dibuktikan oleh insiden seperti Iran Air Flight 655. RC-135W juga menjadi pusat dari penembakan pesawat terkenal lainnya: ketika pencegat Soviet menembak jatuh Korean Air Lines Flight 007 di lepas pantai Pulau Sakhalin pada tahun 1983, itu karena pengontrol radar Soviet telah salah mengira Boeing 747 sebagai RC- 135W yang juga berpatroli di area tersebut pada saat itu dan melintasi jalur penerbangan dengannya. 

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini