Xi Jinping: Transparansi China Selamatkan Nyawa dari Corona

Xi Jinping: Transparansi China Selamatkan Nyawa dari Corona Foto: Reuters/Carlos Garcia Rawlins

Presiden China Xi Jinping mengatakan, negaranya telah bertindak secara terbuka dan transparan dalam menangani pandemi virus Corona jenis baru atau Covid-19. Dia mengklaim, transparansi Cina telah membantu menyelamatkan nyawa puluhan juta orang di seluruh dunia.

"China telah membantu menyelamatkan nyawa puluhan juta orang di seluruh dunia dengan tindakan praktisnya, menunjukkan keinginan tulus China untuk membangun masa depan dan komunitas bersama untuk kemanusiaan," kata Xi pada sebuah upacara di Aula Besar Rakyat, di Beijing.

Baca Juga: Ada 10 Kasus Covid-19 Terkonfirmasi di China, Kali Ini...

Xi mengatakan, China adalah negara dengan ekonomi besar pertama yang berhasil tumbuh di tengah pandemi virus Corona. Hal ini menunjukkan ketahanan dan vitalitas Cina yang tetap kuat meski digempur oleh pandemi yang besar.

Xi memberikan anugerah Zhong Nanshan kepada penasihat medis senior dan pakar virus Corona yang membantu pemerintah membentuk gugus tugas tanggap Covid-19 di China, pada Selasa (8/9/2020). Mereka mendapatkan Medali Republik yang merupakan penghargaan tertinggi di negara tersebut.

Media pemerintah telah menekankan peran Xi dalam mengantisipasi penyebaran virus Corona di China. Kantor berita resmi Xinhua mengatakan, Xi telah bekerja tanpa lelah sejak Januari untuk membuat strategi melawan virus korona.  

Beijing menghadapi kritik dari dalam maupun luar negeri karena dituding telah menyebarkan pandemi virus Corona yang awalnya berasal dari Kota Wuhan. Beberapa pihak menggambarkan Covid-19 sebagai "Chernobyl China". Hal ini merujuk pada kecelakaan nuklir pada 1986 yang menghancurkan kepercayaan terhadap kepemimpinan Uni Soviet.

Otoritas Wuhan dituding menutupi penyebaran virus Corona sehingga negara lambat dalam menentukan tanggap darurat. Namun, ketika China mulai bangkit dari pandemi virus Corona dan mencatat perlambatan penyebaran virus, negara tersebut bersikap tegas terhadap kritik internasional.

China menolak seruan penyelidikan global tentang asal usul pandemi virus Corona. Beijing berusaha untuk fokus pada keberhasilannya dalam mengatasi pandemi. Pekan lalu, pemerintah mengundang wartawan ke Wuhan untuk memperlihatkan keberhasilan mereka dalam mengatasi pandemi virus Corona.

Para wartawan diajak ke sejumlah sekolah dan lokasi wisata yang sudah kembali dibuka, setelah tutup selama berbulan-bulan karena pembatasan sosial yang ketat. Namun, mereka tidak diajak ke pasar makanan laut Huanan yang diyakini menjadi titik awal penyebaran virus korona.

"Pergeseran narasi ini dibantu oleh keberhasilan pemerintah dalam menahan penyebaran dan telah cukup berhasil di dalam negeri, meskipun secara internasional tidak sesukses yang diharapkan," kata Yanzhong Huang, rekan senior di Council on Foreign Relations.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini