Netizen Geruduk Prabowo: Siapa Sekarang Antek-antek Asing Pak?

Netizen Geruduk Prabowo: Siapa Sekarang Antek-antek Asing Pak? Foto: Antara/Irfan Maulana

Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto menyebut berbagai negara asing tertarik untuk investasi proyek lumbung pangan atau kawasan pangan berskala luas (food estate).

Hal itu karena proyeksi berbagai negara di dunia akan mengalami defisit pangan. Prabowo melaporkan, 1,4 juta hektar (ha) lahan telah siap untuk dijadikan lumbung pangan.

Diversifikasi lahan akan dilakukan. Sebagian lahan, akan ditanami padi. Sementara sisanya akan ditanami singkong, sagu, sorgum, dan jagung.

Baca Juga: Andre Nyindir, Eh..Anah Buah Prabowo Ini Malah Bela Puan Maharani

Baca Juga: Jokowi Angkat Anak Buah Luhut Pimpin Lembaga...

Juru Bicara Wakil Presiden, Masduki Baidlowi menyatakan, food estate akan menarik negara-negara lain untuk berinvestasi di Indonesia. Dia menegaskan, ke depan semua negara akan berebut pangan.

"Maka ke depan itu dimungkinkan Indonesia bisa kolaborasi," kata Masduki.

Pinterpolitik mengunggah meme bergambar Prabowo bersanding dengan beberapa bendera negara yang tertarik berinvestasi di food estate. "Menhan Prabowo sebut food estate berpotensi jadi investasi asing," begitu bunyi caption-nya.

Netizen mengkritik. Kini, Prabowo sering membuka keran untuk investasi asing. Padahal dulu saat pilpres sangat ant asing. "Kampanye pilpres kemarin kayak anti banget sama investasi asing," ujar @Existwithoutconsent.

"Jadi siapa yang sekarang antek-antek asing Pak? Katanya kemarin pas kampanye anti antek asing sambil marah-marah mukul meja," ungkap @Albertveee.

@Malvnsyh mengatakan, lumbung pangan bisa saja dikelola oleh anak negeri. Lalu, kata dia, kenapa harus untuk investasi asing kalau lumbung pangan bisa dikelola bangsa sendiri.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini