Wadidaw, Terawan Kena Semprit Lagi Sama Jokowi, Apa Lagi?

Wadidaw, Terawan Kena Semprit Lagi Sama Jokowi, Apa Lagi? Foto: Sufri Yuliardi

Presiden Joko Widodo terus meminta agar kapasitas pemeriksaan tes Covid-19 terus ditingkatkan. Ia meminta Kementerian Kesehatan dan pihak-pihak terkait membuat desain perencanaan yang matang.

Jokowi mengingatkan kepada Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto soal jumlah tes virus corona antara satu daerah dengan daerah lain belum merata.

"Ada provinsi (testing) yang sudah melakukan tinggi sekali. Tapi, ada provinsi yang testing-nya masih rendah sekali. Jadi, desain perencanaan itu harus betul-betul komprehensif," kata Jokowi dalam sidang kabinet paripurna di Istana Negara, Jakarta, Senin (7/9/2020).

Baca Juga: Ribut Lagi dengan IDI, Terawan Kok Berantem Terus Sih?

Baca Juga: Jokowi: Mau Restart Ekonomi, Jangan Sampai Covid Tak Tertangani

Sorotan Jokowi tidak hanya itu. Dia juga melihat jumlah laboratorium dan reagen senyawa kimia untuk mendeteksi virus belum terdistribusi secara baik. 

Dengan pelaksanaan kapasitas tes berjalan efektif, maka langkah selanjutnya untuk melacak kontak positif pun akan semakin mudah.

"Perencanaan itu kita perlukan. Sehingga kelihatan nanti, kasus-kasus positif ini berada di wilayah atau provinsi yang mana. Dan strategi jejaring lab, strategi jejaring lab ini penting. Jadi bukan berdasarkan wilayah administrasi, tapi sekali lagi desain perencanaan harus betul -betul ada dan disiapkan," jelas Kepala Negara.

Jokowi bilang, masalah kesehatan selama masa pandemi Covid-19 adalah prioritas. Selama ini, kata dia, ekonomi terkoreksi cukup dalam lantaran banyak aktivitas masyarakat dihentikan.

Menurut Jokowi, jika ingin bergerak di sektor ekonomi maka mesti didukung dalam urusan kesehatan. Sebab, keduanya saling terkait.

"Karena memang kita ingin secepat-cepatnya restart di bidang ekonomi. Jangan sampai kita urusan kesehatan, urusan Covid ini belum tertangani dengan baik kita sudah men-starter, restart, di bidang ekonomi. Ini juga sangat berbahaya," ujarnya.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini