Turki Endus Kejanggalan Bantuan Militer Prancis buat Yunani

Turki Endus Kejanggalan Bantuan Militer Prancis buat Yunani Foto: Reuters/Bernadett Szabo

Presiden Prancis, Emmanuel Macron, jadi salah satu pemimpin negara Eropa yang paling lantang menyuarakan perlawanan terhadap Turki. Tak segan, Macron mengerahkan kekuatan militer Prancis untuk mendukung Yunani yang tengah terlibat konflik wilayah dengan Turki.

Seperti yang dijelaskan dalam sejumlah berita sebelumnya, Prancis adalah negara pertama yang mengirim armada tempurnya ke Laut Mediterania Timur. Pengerahan pasukan dan kendaraan perang ke wilayah itu tak lain adalah untuk mendukung Turki untuk melawan Turki.

Baca Juga: Cemas Perang Pecah, Yunani Disokong Jet Dassault Rafale Prancis

Menurut laporan yang dikutip dari KNEWS, tepat pada Selasa (1/9/2020) lalu, Prancis resmi mengonfirmasi pengerahan kapal induk bertenaga nuklir Charles de Gaulle. Dengan status siap tempur, kapal induk Charles de Gaulle membawa sejumlah pasukan termasuk jet-jet tempur canggih Dassault Rafale.

Di sisi lain, Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, sama sekali tak menunjukkan kekhawatiran. Meskipun, Yunani mendapat dukungan penuh dari Prancis dan sejumlah negara-negara yang tergabung dalam Uni Eropa (UE). Dengan tegas, Erdogan menyatakan bahwa Turki takkan mundur sejengkal pun untuk mempertahankan wilayah kedaulatannya.

Sikap Erdogan ternyata tak salah. Pasalnya, Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu, mencium adanya sebuah niat Prancis di balik dukungannya terhadap Yunani dalam konflik wilayah di Laut Mediterania Timur. Dugaan Cavusoglu ini ternyata tak lepas dari keterlibatan Turki dalam Perang Saudara Libya, yang sudah berlangsung sejak 2011.

Menurut laporan lain yang dikutip dari Libya Observer, Prancis di bawah komando Macron ternyata punya keinginan agar kelompok pemberontak, Tentara Nasional Libya (LNA) di bawah pimpinan Marsekal Khalifa Haftar, bisa menumbangkan Pemerintah Kesepakatan Nasional Libya (GNA) yang berbasis di Tripoli.

Seperti yang diketahui, Turki adalah negara yang terlibat dalam konflik di negara kawasan Maghrib Afrika Utara itu, dengan dukungannya terhadap GNA. Cavusoglu menduga bahwa perdamaian Turki dengan Rusia, akan membuat GNA semakin kuat dan Haftar semakin terpojok.

Oleh sebab itu, dengan dukungannya terhadap Yunani, Macron berharap Turki hanya akan memfokuskan perhatian di satu front saja. Dengan demikian, Haftar akan mampu merebut Tripoli dan mengakhiri pemerintahan GNA.

"Presiden Prancis, Emmanuel Macron, menjadi histeris atas perkembangan dalam konflik Libya dan Suriah, serta perselisihan di perbatasan di Laut Mediterania Timur," ucap Cavusoglu.

Senada dengan Cavusoglu, Wakil Presiden Turki, Fuad Oktay, juga memandang Macron dan Prancis memiliki niat terselubung di balik dukungannya terhadap Yunani. Oktay dengan berani mengatakan Macron telah menghancurkan negaranya sendiri, dengan menunjukkan bahwa ia mendukung Singa LNA dan Haftar.

"Dia merusak negaranya dengan mencoba membuktikan dirinya, untuk mendukung Khalifa Haftar," ujar Oktay.

Untuk menyelesaikan perseteruan di Laut Mediterania Timur, Erdogan mengatakan siap menempuh jalur manapun. Baik dengan diplomasi, maupun perang sekalipun. Erdogan sangat yakin dengan kekuatan yang dimiliki di semua sektor, baik secara politik maupun militer.

"Mereka akan memahami bahasa politik dan diplomasi, atau di lapangan dengan konsekuensi yang menyakitkan. Turki memiliki kekuatan ekonomi, politik, dan militer untuk merobek peta dan dokumen tidak bermoral yang diberlakukan," ujar Erdogan dikutip dari Al Arabiya.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini