Mau Ambil Hati Orang Sumbar? Nih, Saran Fadli Zon!

Mau Ambil Hati Orang Sumbar? Nih, Saran Fadli Zon! Foto: Sufri Yuliardi

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon menegaskan, orang-orang Sumatera Barat memiliki independensi cukup tinggi, egaliter, dan tidak bisa diatur dengan mudah. Untuk merebut hatinya, tentu harus dengan cara-cara yang dapat diyakinkan dengan memenangkan hati dan pikirannya.

"Memenangkan hati orang Sumbar tidak mudah apalagi dibeli dengan uang. Ini sudah menjadi karakter jauh sebelum indonesia merdeka. Jadi, sangat sulit diubah," kata Fadli Zon di Bukittinggi, Minggu (6/9/2020).

Baca Juga: Fadli Zon: Tanpa Bukittinggi, Gak Ada Indonesia

Menurut Fadli, orang Sumatera Barat memiliki peran dan andil yang besar terhadap berdirinya Indonesia. Dari total keseluruhan tokoh Pahlawan Nasional di Indonesia, 15 persen di antaranya berasal dari Sumatera Barat. Bahkan, di salah satu majalah ternama, sempat membuat serial empat pendiri Republik Indonesia. Tiga di antaranya berasal dari Tanah Minang.

"Orang Sumbar memiliki peran besar dalam mendirikan negara. Kota Bukittingi harusnya mendapatkan perhatian khusus dari pemerintah pusat karena pernah menjadi basis perjuangan masa kemerdekaan," ujarnya.

Lebih lanjut, pria yang juga duduk di Komisi I DPR RI mengatakan kalau kota Bukittinggi, Sumatera Barat, layak menjadi kota perjuangan. Bahkan, harusnya mendapatkan perhatian khusus dari Pemerintah pusat, punya anggaran spesial dari pusat.

Karena, Kota Bukittinggi kata Fadli, dulu pernah menjadi basis perjuangan di masa kemerdekaan. Bukittinggi juga memiliki peran yang sangat krusial karena pernah menjadi Ibu Kota Negara, yakni pada masa Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI).

"Saya termasuk orang yang menginginkan Bukittinggi itu menjadi kota Perjuangan. Seperti Surabaya dengan Kota Pahlawan karena punya saham dalam sejarah kemerdekaan. Bukittinggi ini kan pernah menjadi basis perjuangan di masa kemerdekaan. Bahkan, pernah menjadi ibu kota pada masa PDRI. Kalau tidak ada, mungkin tidak ada Republik Indonesia, tidak ada NKRI," ungkapnya.

Sebelumnya, Ketua DPP PDIP Bidang Politik Puan Maharani saat mengumumkan pasangan cagub-cawagub Sumatera Barat untuk Pilkada 2020 berharap agar Provinsi Sumatera Barat mendukung Pancasila.

"Rekomendasi diberikan kepada Insinyur Mulyadi dan Drs H Ali Mukhni. Merdeka! Semoga Sumatera Barat menjadi provinsi yang memang mendukung Negara Pancasila," kata Puan. Belakangan, kedua pasangan yang diusung PDIP ini mengembalikan SK yang diberikan PDIP di Pilgub Sumbar.

Sementara, Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri juga sempat curhat sulitnya PDIP menang di Sumatera Barat. Mega mempertanyakan kenapa rakyat di Sumatera Barat belum sepenuhnya mempercayakan pilihannya kepada PDI Perjuangan atau calon-calon yang diusung PDIP sebagai alat perjuangan politik di pemilihan umum.

"Kenapa ya? Sepertinya rakyat di Sumatera Barat belum menyukai PDI Perjuangan? Meskipun sudah ada beberapa daerah yang mau, yang minta, sudah ada DPC-nya, sudah ada DPD-nya, tapi kalau untuk mencari pemimpin di daerah tersebut mengapa kok agak sulit," kata Megawati.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini