Pertamina Ekspor 200.000 Barel Solar HSD ke Negeri Jiran

Pertamina Ekspor 200.000 Barel Solar HSD ke Negeri Jiran Foto: Antara/Dedhez Anggara

PT Pertamina (Persero) melalui Refinery Unit (RU) V Balikpapan, selaku pemain hilir, melakukan ekspor perdana, yakni pengapalan dan penyaluran produk minyak solar atau biosolar High Speed Diesel (HSD) 50 PPM Sulphur ke negeri jiran Malaysia sejumlah 200.000 barel atau setara dengan 31.800 kiloliter melalui kapal MT Ridgebury Katherine Z.

Ekspor perdana HSD tersebut dilakukan dalam menjawab permintaan pasar akan bahan bakar diesel bermutu tinggi. Pengapalan HSD pada Sabtu (5/9/2020) itu disaksikan langsung oleh General Manager RU V Balikpapan, Eko Sunarno beserta jajarannya.

Kapal yang mengangkut produk HSD 0.005-%S akan menempuh waktu 4-5 hari hingga sampai ke Malaysia dengan bernilai ekspor US$9,5 juta atau setara dengan Rp138 miliar (kurs Rp14.500).

Baca Juga: Benarkah Pertamina Bakal Hapus Premium dan Pertalite?

Baca Juga: Terkuak, Rahasia Pertamina Hapus Premium Pelan-pelan

Eko mengungkapkan bahwa produk ini merupakan hasil dari fraksi diesel di Unit Secondary Kilang RU V Balikpapan, yang memiliki kualitas Sulphur 50 ppm atau setara dengan produk diesel standard Euro 4, yang merupakan produk bahan bakar mesin diesel terbaru yang pernah diproduksi Kilang RU V.

"Tentunya pandemi Covid-19 menyebabkan adanya penurunan demand akan bahan bakar, milestone yang baik bagi Pertamina terkhusus RU V untuk berkomitmen mengupayakan keberlanjutan pasokan energi dan operasional kilang dengan menjawab tantangan dan demand pasar akan produk HSD tersebut," ujar Eko dalam siaran pers, Minggu (6/9/2020).

Selain produk diesel yang berstandar Euro 4 dan berkualitas Sulphur 0.005-%S atau 50 ppm, produk ini memiliki kelebihan lain, yaitu Cetane Index minimal 50 (Cetane Number minimal 53) dan flash point minimal 60 derajat celcius.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini