KPK Bekali 2.114 Dosen dengan Kurikulum Antikorupsi

KPK Bekali 2.114 Dosen dengan Kurikulum Antikorupsi Foto: Antara/Indrianto Eko Suwarso

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyelenggarakan rangkaian workshop Pengembangan Kapasitas Dosen Pengampu Mata Kuliah Antikorupsi di seluruh Indonesia.

Sejak 29 Juni hingga 2 September 2020 tercatat sebanyak 2.114 dosen berasal dari sekitar 1.000 perguruan tinggi di Indonesia telah mengikuti kegiatan ini.

Mereka adalah para dosen yang telah atau akan mengampu mata kuliah pendidikan antikorupsi pada perguruan tinggi di seluruh regional Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDIKTI) dan Koordinatorat Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Swasta (Kopertais).

Baca Juga: Astagfirullah, Novel KPK Positif Corona

Baca Juga: PDIP Pecah Rekor Politik!

"Melalui pelatihan yang dilakukan secara daring selama dua hari pada tiap gelombangnya, KPK berharap kapasitas peserta, baik dari sisi pemahaman maupun keterampilan, akan bertambah, serta mampu menerapkan nilai-nilai antikorupsi dalam materi ajar serta sikap dan perilaku sehari-hari," kata Plt Juru Bicara KPK, Ipi Maryati Kuding pekan lalu.

Selain itu, lanjut dia, setelah mengikuti pelatihan, peserta didorong untuk mengembangkan dan menyusun rencana pembelajaran serta membangun kesadaran antikorupsi melalui kegiatan intrakurikuler maupun kegiatan lain dalam lingkup tridarma perguruan tinggi, seperti penelitian dan pengabdian masyarakat.

Dia mengungkapkan KPK menyadari bahwa pendidikan antikorupsi memang tidak selalu menghasilkan sesuatu yang tangible atau dapat dilihat langsung seperti keuntungan finansial, atau dirasakan manfaatnya secara instan. Namun, KPK meyakini bahwa pendidikan antikorupsi merupakan upaya untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional terkait aspek karakter diri dengan membentuk peserta didik yang berintegritas.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini