Ingat Ya, Ini Aturan Melancong di Tengah New Normal!

Ingat Ya, Ini Aturan Melancong di Tengah New Normal! Foto: Booking.com

Ada sejumlah tata cara yang mesti kamu lakukan jika ingin melancong di tengah kondisi new normal seperti saat ini. Apa sajakah itu?

Di masa adaptasi kebiasaan baru ini kita memang sudah boleh keluar rumah untuk bepergian melancong. Untuk mendukung bangkitnya sektor pariwisata Indonesia alangkah baiknya untuk melancong #DiIndonesiaAja. Sebagai negara dengan wilayah geografi yang begitu luas dan beragam, negeri kita menyediakan banyak pilihan untuk pelancongan. Untuk menjelajah lebih jauh lokasi-lokasi pelancongan di Indonesia kamu bisa memainkan jarimu di sini.

Tetapi ingat melancong di masa adaptasi kebiasaan baru tentu saja tidak bisa seperti dulu. Kita harus hati-hati dan wajib menerapkan protokol kesehatan serta memperhatikan etika lingkungan sekitar. Apa saja ciri-ciri responsible travel di masa adaptasi kebiasaan baru ini ? Mari kita simak berikut ini.

Selalu memakai masker

Selalu memakai masker selama plesiran. Karena masker terbukti dapat mencegah penularan. Masker merupakan standar minimal saat bepergian di masa adaptasi kebiasaan baru ini. Hal ini ditegaskan para ahli kesehatan dunia. Masker tidak hanya melindungimu tapi juga melindungi orang-orang di sekelilingmu.

Setelah masker aman, kamu juga harus selalu menjaga jaga jarak atau bahasa kerennya physical distancing. Semakin sedikit melakukan kontak fisik dengan orang lain, maka semakin kecil risiko penularan terjadi. Itulah tujuan physical distancing.

Tak cukup physical distancing, kamu juga sebaiknya rajin mencuci tangan dengan sabun dan air yang mengalir tentunya. Salah satu kelemahan virus itu adalah saat berhadapan dengan detergen. Jadi bila kamu rajin cuci tangan tapi tanpa sabun, itu masih berisiko besar tertular. Syarat berikutnya adalah mencucinya dengan air yang mengalir. Air yang menggenang berisiko menyimpan virus yang bisa melompat ke tubuh kita. Ih ngeri kan?

Membawa masker cadangan

Saat keinginan melancong tak dapat dibendung lagi, selain menerapkan protokol kesehatan seperti sudah dijelaskan di atas, kita juga harus melengkapi diri dengan masker cadangan sesuai dengan durasi waktu kita berwisata, membawa hand sanitizer, tisu basah, dan sabun cair tentunya.

Masker cadangan sama pentingnya dengan masker yang kamu pakai saat ini. Karena menurut para ahli, masker hanya layak dipakai selama empat jam. Jadi, walaupun kamu bermasker bila tak diganti seharian selama kamu di berwisata, kesehatanmu dapat terancam.

Hand sanitizer akan sangat berguna bila kamu tiba-tiba ingin menyentuh wajah. Selagi berwisata kita sering lupa telah menyentuh apa saja. Dengan tangan yang sudah terbasuh hand sanitizer kamu tak ragu lagiuntuk menyentuh wajah. Tisu basah juga membantu saat kamu harus menyentuh sesuatu. Demikian pula sabun cair. Jaga-jaga saat di lokasi wisata kehabisan sabun untuk mencuci tangan.

Langsung membersihkan diri

Jangan lupa setiap kembali ke rumah atau hotel setelah dari tempat keramaian, disarankan dengan amat sangat langsung mandi dan keramas. Ganti dan cuci pakaian. Untuk mengurangi risiko sebaiknya memilih tempat wisata luar ruangan.

Patuhi protokol kesehatan

Selanjutnya tentu saja kamu harus memastikan transportasi pada daerah yang dituju mematuhi protokol kesehatan. Perhatikan dengan teliti transportasi apa yang diizinkan serta persyaratan apa yang harus disiapkan untuk menggunakan transportasi tersebut. Tak kalah penting adalah kamu harus memeriksa kesiapan destinasi yang dituju apakah sudah dapat menerima kunjungan.

Selalu cek kesehatan

Periksalah terlebih dulu kesehatan saat hendak berangkat melancong. Pastikan selain sehat, daya tahan tubuh kamu juga prima. Karena daya tahan yang lemah terlalu berisiko mudah terpapart adalah masalah kesehatan. Di luar menerapkan protokol kesehatan, kita harus mengukur daya tahan tubuh. Kalau daya tahan tubuh lemah, sebaiknya urungkan niat melancong. Bila yakin tubuh kita sehat dengan dibuktikan dari hasil pemeriksaan oleh petugas kesehatan, tetaplah menjaganya dengan asupan gizi yang baik, berolahraga, dan istirahat yang cukup.

Itulah lima adab paling minimal saat kamu hendak melancong. Kepatuhan menerapkan protokol kesehatan akan mencerminkan tanggung jawab kita terhadap kebaikan semua pihak. Selain itu, pemerintah juga sudah mengumumkan apa yang disebut adaptasi kebiasaan baru pariwisata.

Intinya kita harus lebih hati-hati, maksudnya adalah kita harus sungguh-sungguh menimbang dan mempersiapkan segalanya secara detil bila tak tahan lagi di rumah dan harus pergi berwisata. Siapkan secara detil rencana pelanconganmu dengan mempelajari lebih dulu lokasi-lokasi pelancongan di sini.

Lihat Sumber Artikel di Okezone Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Okezone. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Okezone.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini