OJK Soroti Pentingnya Data Dukcapil bagi Sektor Keuangan

OJK Soroti Pentingnya Data Dukcapil bagi Sektor Keuangan Foto: Antara/Arif Firmansyah

Data kependudukan yang dikelola oleh Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Ditjen Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) berperan sebagai key factor dalam seluruh aktivitas layanan publik, termasuk di sektor keuangan dan pasar modal.

Demikian inti pesan dari pertemuan antara Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Ditjen Dukcapil, dan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) serta PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) sebagai Self-Regulatory Organization (SRO) di ruang rapat utama KSEI di Gedung BEI, Jakarta, belum lama ini.

Pertemuan yang membahas pemanfaatan data Dukcapil dalam pengembangan pasar modal dan pendalaman pasar keuangan di Indonesia dihadiri oleh Dirjen Dukcapil Kemendagri Zudan Arif Fakrulloh beserta Direktur Pemanfaatan Data & Dokumen Kependudukan Akhmad Sudirman Tavipiyono, Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Hoesen, Plt Deputi Komisioner Pengawas Pasar Modal II OJK Yunita Linda Sari.

Baca Juga: OJK Mau Dipangkas, Pengamat Ramai-ramai Pasang Badan

Baca Juga: BI-OJK-LPS Mau Merger, Tolong Jangan Gegabah!

Lalu, Direktur Pengawas Transaksi Efek OJK Khoirul Muttaqien, Direktur Utama BEI Inarno Djajadi, Direktur Utama KSEI Uriep Budhi Prasetyo, Direktur KSEI Syafruddin, Direktur KSEI Supranoto Prajogo, dan Pjs Kepala Divisi Pengelolaan & Layanan Investor KSEI Aditya Kresna. 

Dalam pertemuan, Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Hoesen, menyampaikan bahwa data Dukcapil berperan penting dalam pengembangan pasar modal serta pendalaman pasar keuangan.

"Utamanya terkait dengan pengembangan basis investor domestik ritel di Indonesia, yang dapat memberikan resiliensi pasar modal Indonesia dalam hal investor asing melakukan penjualan saham dalam jumlah yang cukup besar," kata Hoesen.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini