Pengawas PBB Kaget, Korut Terus Perkaya Uranium

Pengawas PBB Kaget, Korut Terus Perkaya Uranium Foto: Reuters/Lisi Niesner

Tidak ada tanda-tanda Korea Utara memproses ulang bahan bakar bekas dari reaktor nuklir utamanya menjadi plutonium dalam setahun terakhir, tetapi pengawas atom PBB mengatakan tampaknya terus memperkaya uranium, bahan bakar potensial lain untuk bom atom.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) tidak memiliki akses ke Korut sejak negara komunis yang tertutup itu mengusir pengawasnya pada 2009. Pyongyang terus maju dengan program senjata nuklirnya dan segera melanjutkan uji coba nuklir. Ledakan terakhir senjata nuklirnya terjadi pada 2017.

Baca Juga: Citra Satelit Munculkan Tanda-tanda Parade Militer Besar Korut

Sejak pengusirannya, badan tersebut telah memantau aktivitas Korea Utara dari jauh, termasuk dengan citra satelit. "Hampir pasti" bahwa reaktor percobaan 5-megawatt di kompleks nuklir Yongbyon, yang secara luas diyakini telah menghasilkan plutonium untuk senjata, telah ditutup sejak awal Desember 2018, kata IAEA dalam laporan tahunan tertanggal 1 September dan diunggah secara daring.

Namun, belum ada bukti uap di laboratorium pemrosesan ulang plutonium di sana, yang menunjukkan bahwa bahan bakar bekas tinggal di gedung reaktor.

"Hampir bisa dipastikan bahwa tidak ada aktivitas pemrosesan ulang yang terjadi dan bahwa plutonium yang diproduksi di reaktor 5MW (e) selama siklus operasional terbaru belum dipisahkan," menurut laporan IAEA, menambahkan bahwa konstruksi tampaknya terus berlanjut di reaktor air ringan di Yongbyon.

Sebaliknya, pergerakan kendaraan dan pengoperasian unit pendingin di pabrik fabrikasi batang bahan bakar di Yongbyon menunjukkan Korut telah memproduksi uranium yang diperkaya dengan sentrifugal di sana, katanya.

Korea Utara juga dapat memperkaya uranium di fasilitas di luar Pyongyang yang dikenal sebagai Kangson yang hanya menarik perhatian sebagai situs pengayaan potensial dalam beberapa tahun terakhir.

"Pembangunan kompleks ini di Kangson terjadi sebelum pembangunan fasilitas pengayaan sentrifugal yang dilaporkan di Yongbyon, yang memiliki beberapa karakteristik yang sama," kata IAEA.

"Jika kompleks Kangson adalah fasilitas pengayaan sentrifugal, ini akan konsisten dengan kronologi perkembangan program pengayaan uranium yang dilaporkan oleh DPRK," kata badan itu, menggunakan nama resmi Korut, Republik Rakyat Demokratik Korea.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini