PDIP Diminta Ungkap Nama Pengusaha Hitam Surabaya

PDIP Diminta Ungkap Nama Pengusaha Hitam Surabaya Foto: Antara/Dhemas Reviyanto

Pendukung bakal pasangan calon wali kota-wakil wali kota Surabaya, Machfud Arifin-Mujiaman, menantang Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan, Hasto Kristyanto, secara blak-blakan apa dan siapa yang dimaksud 'pengusaha hitam' yang bakal menguasai Kota Pahlawan itu. Pihak Machfud menyesalkan pernyataan Hasto tersebut.

"Saya mempertanyakan yang dimaksud Hasto itu siapa, bila perlu tunjuk hidungnya. Kalau tidak, kan, namanya pembunuhan karakter, melemparkan sesuatu yang tidak bisa dipertanggungjawabkan, membuat liar pemikiran pembaca," kata Wakil Ketua Nasdem Jawa Timur Bidang Media & Komunikasi Publik, Vinsensius Awey.

Baca Juga: Sekjen PDIP Hasto Tak Rela Surabaya Dikuasai Pengusaha Hitam

Awey menilai pernyataan Hasto sudah masuk kategori kampanye hitam. Menurut mantan anggota DPRD Surabaya itu, Hasto melontarkan isu yang tidak mendasar.

"Marilah berkaca dan lakukan evaluasi ke dalam. Daripada lakukan black campaign, lebih baik berikan edukasi politik yang baik kepada masyarakat," ujar Awey.

Sebelumnya, Sekjen PDIP Hasto Kristyanto mengatakan bahwa Kota Surabaya berhasil menjadi kota yang maju, cantik, dan ramah lingkungan. PDIP ingin mempertahankan hal itu karena tak mau ke depan Kota Pahlawan dikuasai oleh pemodal-pemodal alias pengusaha hitam yang hanya memiliki kepentingan bisnis semata.

"Karena itu, ketika Ibu ketua umum (Megawati) mempertimbangkan (calon) sebaik-baiknya. Itu murni tanggung jawab partai agar tidak ada nanti pengusaha-pengusaha hitam, yang karena pilkada ini nanti menggunakan kekuatan-kekuatan kemudian ingin mengubah Surabaya yang sudah bagus," ujar Hasto di kantor PDIP Jatim di Surabaya pada Minggu, 30 Agustus 2020.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini