Penemuan Terbaru: Makhluk Tertua yang Hidup dengan Hibernasi

Penemuan Terbaru: Makhluk Tertua yang Hidup dengan Hibernasi Foto: Unsplash/petradr

Ilmuwan menemukan fosil makhluk yang hidup 250 juta tahun lalu bernama Lystrosaurus. Makhluk ini memiliki gading mirip gajah dan paruh mirip penyu. Ilmuwan menduga ini adalah makhluk tertua yang diketahui berhibernasi untuk bertahan hidup.

Penelitian yang dipublikasikan di jurnal ilmiah Communications Biology ini mencatat bahwa Lystrosaurus mampu memperlambat metabolisme melalui keadaan mati suri (hibernasi) berdasarkan bukti fosil.

"Hewan yang hidup di atau dekat kutub selalu harus mengatasi lingkungan yang lebih ekstrem yang ada di sana," kata pemimpin penulis studi tersebut Megan Whitney dilansir dari Fox News.

Baca Juga: Studi: Air di Bumi Kemungkinan Berasal dari Meteorid

"Penemuan awal ini menunjukkan bahwa memasuki keadaan seperti hibernasi bukanlah jenis adaptasi yang relatif baru. Ini adalah adaptasi kuno," ucap dia.

Para peneliti melihat penampang enam Lystrosaurus dari Antartika dan empat dari Afrika Selatan dan membandingkannya. Mereka melihat ada pola pertumbuhan yang serupa di dentin, tetapi yang dari Antartika memiliki cincin tebal dengan jarak dekat, yang menurut para peneliti disebabkan oleh stres yang berkepanjangan.

"Analog terdekat yang dapat kami temukan dengan 'tanda stres' yang kami amati di Antartika Lystrosaurus gading adalah tanda stres pada gigi yang terkait dengan hibernasi pada hewan modern tertentu," ucap Whitney.

Lystrosaurus dapat tumbuh hingga 8 kaki panjangnya. Genus tersebut berhasil bertahan dari peristiwa kepunahan massal terbesar di planet ini, sekitar 252 juta tahun yang lalu.

Para peneliti tidak 100 persen yakin Lystrosaurus membutuhkan hibernasi sejati, karena tanda stres yang terlihat di Lystrosaurus Antartika bisa jadi berasal dari jenis lain mati suri.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini