Turunkan Ketegangan, Hamas-Israel Capai Kesepakatan Ini

Turunkan Ketegangan, Hamas-Israel Capai Kesepakatan Ini Foto: Antara/REUTERS/Mohammed Salem

Kelompok Hamas yang mengendalikan Gaza mengumumkan telah mencapai kesepakatan yang di mediasi oleh Qatar untuk menurunkan eskalasi kekerasan terbaru dengan Israel.

"Kesepakatan dicapai untuk mengekang eskalasi terbaru dan mengakhiri agresi (Israel) terhadap rakyat kami," demikian diumumkan kantor Pemimpin Hamas Yahya Sinwar pada Senin (31/8/2020) setelah pembicaraan dengan utusan Qatar Mohammed el-Emadi.

Baca Juga: Israel Tuding Turki Beri Paspor ke Anggota Hamas, Benarkah?

Belum ada komentar langsung dari Israel.

Tentara Israel telah melakukan serangan di Gaza hampir setiap hari sejak 6 Agustus, dalam apa yang mereka klaim sebagai pembalasan atas serangan balon api dari Gaza ke tanah pertanian di selatan Israel.

Balon api secara luas dilihat sebagai upaya Hamas untuk meningkatkan persyaratan gencatan senjata informal di mana Israel berkomitmen untuk melonggarkan blokade yang telah berusia 13 tahun dengan imbalan ketenangan.

Namun sejauh ini, tanggapan Israel adalah memperketat blokade.

Negara Zionis telah melarang nelayan Gaza untuk pergi ke laut dan menutup barang-barangnya yang menyeberang dengan wilayah itu, mendorong penutupan satu-satunya pembangkit listrik di wilayah Palestina karena kekurangan bahan bakar.

Hamas mengatakan bahwa dalam perjanjian ini, mereka akan menghentikan peluncuran balon api dan serangan bahan peledak di sepanjang pagar sebagai imbalan Israel kembali ke situasi sebelum eskalasi.

"Sebagai imbalannya, dikatakan bahwa Israel berusaha untuk kembali ke situasi pra-eskalasi yang berarti mengizinkan nelayan keluar ke Mediterania, mengurangi pembatasan barang yang masuk dan juga mungkin pemulihan pasokan bahan bakar ke satu-satunya pembangkit listrik Gaza," demikian dilaporkan wartawan Al Jazeera, Selasa (1/9/2020).

Pengumuman itu datang di tengah kesibukan aktivitas diplomatik dari Qatar yang utusannya mengirimkan dana bantuan senilai USD30 juta ke Gaza sebelum mengadakan pembicaraan dengan para pejabat Israel di Tel Aviv.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Okezone Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Okezone. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Okezone.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini