Nadiem Makarim Soal Wajib Militer bagi Mahasiswa: Spekulasi!

Nadiem Makarim Soal Wajib Militer bagi Mahasiswa: Spekulasi! Foto: Antara/Rivan Awal Lingga

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim menegaskan, kementeriannya dan Kementerian Pertahanan tak pernah sama sekali membahas wajib pendidikan militer bagi mahasiswa. Menurutnya, itu hanyalah isu liar yang berkembang di masyarakat.

"Itu sama sekali tidak jadi bahan diskusi dan itu adalah spekulasi saja. Jadi, satu hal saja yang kami diskusikan dengan Kemenhan yang saya sebenarnya sangat semangat sebagai bagian dari Kampus Merdeka, bisa mengambil satu semester magang di perusahaan," ujar Nadiem dalam rapat kerja dengan Komisi X DPR, Kamis (27/8/2020).

Baca Juga: Nadiem Makarim: Sekolah Mau Tatap Muka, Gurunya Positif Covid-19

Ia mengaku terkejut dengan adanya isu wajibnya pendidikan militer bagi mahasiswa. Padahal, ia mengatakan, hal itu bertentangan dengan konsep Merdeka Belajar yang digagas oleh Kemendikbud di era kepemimpinannya.

"Jadi, mana mungkin kita mendorong Merdeka Belajar lalu mulai memaksa lagi mahasiswa dan anak-anak untuk belajar, tidak. Jadi mohon klarifikasi, apapun yang kita lakukan pasti dalam asas atau etos spirit atau semangat kemerdekaan," ujar Nadiem.

Jika ada pendidikan militer di lingkungan perguruan tinggi, ia mengatakan, tak bersifat wajib, melainkan selayaknya program pelatihan perwira West Point Academic Program di Amerika Serikat.

"Itu baik sekali melatih kepemimpinan, melatih ketahanan nasional, dengan belajar ilmu ketahanan nasional. Belajar ilmu militer dan secara fisik. Jadi sukarela," ujar Nadiem memberi klarifikasinya.

Sebelumnya, Wakil Menteri Pertahanan, Sakti Wahyu Trenggono, mengatakan, saat ini Kemenhan sedang menjajaki kerja sama dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) agar para mahasiswa bisa ikut program Bela Negara. Dalam satu semester, kata dia, mahasiswa bisa ikut pendidikan militer dan nilainya akan dimasukkan ke dalam SKS yang diambil.

Trenggono menjelaskan, Kemenhan melalui program Bela Negara akan terus menyadarkan masyarakat, terutama para milenial, untuk bangga sebagai orang Indonesia. Ia tak ingin Indonesia kalah dengan Korea Selatan yang mampu mengguncang dunia melalui budaya K-Pop.

Jika dilihat dari sudut pertahanan, itulah cara mereka melalui industri kreatifnya memengaruhi dunia. "Rasa bahwa saya adalah orang Indonesia, terlahir di Indonesia, memiliki kultur Indonesia, adat istiadat Indonesia. Kami ingin melalui program Bela Negara, milenial bangga terlahir di Indonesia, menjadi bagian dari warga dunia. Ini filosofi dari Program Bela Negara itu," ujar Trenggono.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini