Pasang Bendera, Publik Lebanon Ngamuk: Israel Munafik

Pasang Bendera, Publik Lebanon Ngamuk: Israel Munafik Foto: Flash90/Miriam Alster

Keputusan Kota Tel Aviv, Israel, untuk menerangi gedung balai kota dengan bendera Lebanon sebagai bentuk solidaritas atas ledakan di Beirut menyebabkan keributan di media sosial. Banyak warga Lebanon pengguna media sosial mengecam solidaritas tersebut karena mereka menganggap Israel munafik.

Ledakan kembar dari sebuah gudang di pelabuhan pada Selasa (4/8/2020) malam telah menghancurkan nyaris seluruh wilayah Beirut. Data terkini menyebutkan 137 orang meninggal dan sekitar 5.000 orang lainnya terluka.

Baca Juga: Bendera Lebanon Terpampang di Alun-Alun Tel Aviv

Sebagai tanda solidaritas dengan rakyat Lebanon, bendera Lebanon diproyeksikan ke Balai Kota Tel Aviv pada Rabu malam meskipun kedua negara secara teknis sedang berperang satu sama lain.

"Malam ini kami akan menerangi balai kota dengan bendera Lebanon," kata Wali Kota Tel Aviv Ron Huldai di Twitter, yang dilansir Ynet, Jumat (7/8/2020).

Namun, isyarat tersebut tidak diterima dengan baik oleh banyak warga Lebanon, yang melalui media sosial mengecam Israel dengan mengunggah gambar pemboman Israel dari Perang Lebanon Kedua 2006 dan mengutuk solidaritas tersebut menggunakan tagar yang diterjemahkan secara harfiah bermakna;"Kami tidak tidak menginginkanmu".

Di antara mereka yang kurang antusias dengan isyarat itu adalah para pendukung kelompok Hizbullah yang merupakan sekutu Iran.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini