AS dalam Bahaya, Ribuan Aksi Mata-mata Militer Ketahuan China

AS dalam Bahaya, Ribuan Aksi Mata-mata Militer Ketahuan China Foto: Sindonews

Makin memanasnya hubungan China dan Amerika Serikat (AS) ternyata tak hanya dalam beberapa bulan terakhir saja. Sebuah data dari lembaga penyelidikan China untuk Laut China Selatan, membuktikan bahwa militer Amerika sudah memantau pergerakan armada China lebih dari 10 tahun terakhir.

Dalam laporan sebelumnya yang dirangkum dari berbagai sumber, armada militer China kerap menunjukkan kekuatan di wilayah Laut China Selatan. Sejumlah insiden pun terjadi sejak awal 2020 dan membuat Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) dituding sebagai dalangnya.

Baca Juga: China Tegas Labeli LCS Bukan Hawaii-nya AS, Kenapa?

Aksi-aksi militer China ini membuat sejumlah negara Asia Tenggara geram, dan membuat Amerika memiliki dugaan kuat bahwa China memang sengaja melakukannya. Amerika beranggapan bahwa China punya ambisi menguasai wilayah Laut China Selatan, dan menciptakan istilah "Kerajaan Maritim".

Yang terbaru, terungkap sebuah fakta jika armada Angkatan Bersenjata Amerika Serikat (US Armed Forces) sudah melakukan pengintaian terhadap aktivitas militer China sejak 2009 silam. Menurut laporan Global Times, lembaga Inisiatif Penyelidikan Situasi Strategis Laut China Selatan (SCSPI) punya banyak data terkait aksi pengintaian militer Amerika.

Laporan itu menyebut bahwa SCSPI memiliki data yang cukup akurat, karena menggunakan Automatic Identification System (AIS) dan Automatic Dependent Surveillance-Broadcast (ADS-B) untuk melacak kapal dan pesawat asing yang masuk Laut China Selatan.

"Pekerjaan kami adalah penambangan data. Dari data asli yang luas, kami telah menetapkan parameter yang relevan. Sehingga, kami bisa secara otomatis mengumpulkan data terkait situasi strategis Laut China Selatan. (Kami mengetahui) adanya kapal perang, pesawat tempur, kapal layanan publik, dan kapal nelayan. Kami membuat statistik analisis berdasarkan (data) itu," ujar Hu Bo, Direktur SCSPI.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini