Tak Mau Kalah, AS Segera Ciptakan Rudal Baru Penantang China

Tak Mau Kalah, AS Segera Ciptakan Rudal Baru Penantang China Foto: U.S. Navy/Mass Communication Specialist 1st Class Ronald Gutridge

Seiring dengan makin memanasnya pertikaian dengan China, Angkatan Bersenjata Amerika (US Armed Forces) saat ini tengah memutar otak untuk menciptakan sebuah senjata baru. Amerika kabarnya tengah bersiap untuk membuat rudal jarak menengah baru untuk menghancurkan strategi pertahanan China.

Meski armada Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) masih lebih unggul dari Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat China (PLAN), pemerintah Negeri Tirai Bambu justru sudah memiliki penangkalnya.

Baca Juga: Gelar Latihan Militer di LCS, China Dianggap Tantang Negara...

Dalam laporan South China Morning Post (SCMP) yang dikutip VIVA Militer, China makin berani menantang armada laut Amerika lantaran punya dua rudal balistik jarak menengah, Dongfeng DF-21 dan Dongfeng DF-26.

Kedua rudal balistik China itu disebut punya kemampuan mahadahsyat untuk menghancurkan kapal induk Amerika. Tak hanya itu, khusus untuk rudal balistik DF-26, dengan jarak jangkauan hingga lebih dari 5.000 kilometer, rudal ini didesain untuk menghancurkan Pangkalan Militer Andersen di Guam.

Tak ayal, rudal-rudal mengerikan milik China itu mendapat julukan "Pembunuh Kapal Induk" dan "Pembunuh Guam".

Mengetahui lawannya punya senjata mengerikan, Amerika saat ini tengah berupaya keras untuk membuat rudal jarak menengah yang baru. Hal ini dikatakan langsung oleh Kepala Staf Angkatan Darat Amerika (US Army), Jenderal James McConville.

Menurut data yang dikutip VIVA Militer dari Center for Strategic and International Studies (CSIS), McConville menegaskan bahwa pihaknya akan segera memiliki rudal jarak menengah yang bisa menghancurkan kapal China dalam sekali tembak.

McConville juga menyebut bahwa rencana pembuatan rudal baru adalah untuk mengalahkan strategi A2/AD (Anti-Akses/Pencegahan Area) yang dipasang China dan negara sekutunya, Rusia. McConville berjanji untuk membawa rudal ini ke pemerintah dan disepakati produksinya.

"Kami akan memiliki rudal kelas menengah yang dapat menenggelamkan kapal. Kami pikir itu sangat penting untuk melawan strategi Anti-Akses/Area Pertahanan yang mungkin akan kami hadapi," ujar McConville.

"Tentu, kami ingin membawa opsi ini kepada kepemimpinan puat nasional agar nantinya bisa diperlukan daklam perlawanan Akti Akses/Pencegahan Area yang mungkin kami hadapi. (Rudal ini mampu) melakukan tembakan presisi jarak jauh (seperti) rudal hipersonik dengan jangkauan jarak jauh," katanya.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini