Eksekusi Djoko Tjandra Diserahken ke Kejagung, Respons KPK Top!

Eksekusi Djoko Tjandra Diserahken ke Kejagung, Respons KPK Top! Foto: Antara/Nova Wahyudi

Kejaksaan Agung (Kejagung) akan menjemput Djoko Tjandra dari Bareskrim Polri Jumat, 30 Juli 2020 malam. Djoko Tjandra langsung dieksekusi atas kasus korupsi BLBI terkait hak tagih Bank Bali. 

"Iya betul, saya sudah konfirmasi dengan Direktur Eksekusi," kata Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Hari Setiyono saat dihubungi awak media, Jumat petang, 31 Juli 2020.

Baca Juga: Penangkapan Djoko Tjandra Harusnya Jadi Momentum Berbenah Hukum

Namun, Hari enggan berkomentar lebih detail terkait pelimpahan Djoko Tjandra. Rencananya, Kejagung mengambil Djoko Tjandra sekitar pukul 21.00 WIB.

"Silakan nanti ada Direktur Eksekusi, barangkali ada perkembangan terbaru akan disampaikan," ujarnya.

Sebelumnya, Polri menyampaikan bahwa telah berhasil menangkap buronan Djoko Tjandra pada Kamis kemarin di Malaysia.

Kabareskrim Polri, Komjen Listyo Sigit Prabowo, menjelaskan perburuan Djoko Tjandra dimulai setelah Kapolri Jenderal Pol Idham Azis mendapat instruksi langsung dari Presiden Joko Widodo.

Pihak Kepolisian juga sebelumnya menyatakan akan berkoordinasi dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait kasus Djoko Tjandra.

Tapi belum dijelaskan secara rinci koordinasi tersebut meliputi hal apa saja, apakah mengenai dugaan suap pelarian Djoko Tjandra atau masalah lainnya.

Baca Juga: Djoko Tjandra Ditangkap, Kasus BLBI-Bank Bali Bakal Terungkap?

Merespons pernyataan pihak Polri, Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri mengungkapkan bahwa pihaknya menyambut baik wacana koordinasi tersebut.

”Iya benar melalui kedeputian penindakan sudah dilakukan koordinasi dan komunikasi dengan Bareskrim,” kata Ali Fikri kepada awak media hari ini.

Senada disampaikan Wakil Ketua KPK, Nurul Ghufron. Menurut Ghufron, institusinya sangat terbuka terkait koordinasi supervisi antar lembaga penegak hukum.

”Iya kami terus berkoordinasi dan mensupervisi penanganan pelarian DT (Djoko Tjandra) oleh Polri, sejauh ini Polri sangat terbuka dan mempersilahkan KPK untuk terus berkoordinasi,” kata Ghufron.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini