Tiap Hari Bertambah, Jokowi Tebar Optimisme Tapi Cemas Juga

Tiap Hari Bertambah, Jokowi Tebar Optimisme Tapi Cemas Juga Foto: Antara/Sigid Kurniawan

Kasus positif corona di sini jauh dari kata wassalam. sebaliknya, terus bertambah banyak. Sampai kemarin dan saat ini sudah tembus 100 ribu. Presiden Jokowi terus menebar rasa optimisme, tapi tetap juga tak bisa menutupi kecemasannya.

Sejak akhir bulan lalu, perkembangan kasus corona semakin mengkhawatirkan. Tiap hari, rata-rata penambahan kasus positif mencapai 1.000 orang.

Kemarin, pertambahan kasus positif men capai 1.525 orang. Sehingga jumlah kasus corona mencapai 100.303 orang. Dari jumlah tersebut, 58.173 orang dinyatakan sembuh, dan 4.838 orang meninggal dunia.

Baca Juga: Kasus Positif Corona di Jakarta Dua Hari Sudah di Atas 400!

Jumlah kasus tersebut menempatkan Indonesia dalam daftar negara-negara dengan kasus 100 ribu. Di Asia Tenggara, Indonesia menjadi negara dengan jumlah kasus tertinggi. Disusul Filipina dengan 80 ribu kasus dan Singapura 50 ribu kasus. Sementara di Asia, Indonesia berada di urutan ke-8.

Kemarin pagi, Jokowi menggelar rapat terbatas dengan Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan ekonomi Nasional melalui konferensi video dari Istana Merdeka, Jakarta. Saat membuka rapat, Jokowi memberikan sejumlah arahan. Intinya, eks Gubernur DKI ini meminta jajarannya bekerja keras dalam menangani krisis kesehatan dan ekonomi.

Pertama, ia minta jajarannya mengintegrasikan kebijakan kesehatan dan kebijakan ekonomi. Penanganan kesehatan tetap menjadi prioritas, tidak boleh mengendur sedikitpun. “Aura krisis kesehatan terus digaungkan sampai nanti vaksin tersedia dan bisa digunakan secara efektif,” kata Jokowi

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini