Semester I 2020, Bea Cukai Kediri dan Tangerang Capai 50% Target

Semester I 2020, Bea Cukai Kediri dan Tangerang Capai 50% Target Foto: Bea Cukai

Sebagai bentuk transparasi atas kinerja pengawasan dan pelayanannya, Bea Cukai Kediri dan Bea Cukai Tangerang memaparkan capaian kinerja dan penerimaan semester satu tahun 2020.

Kepala Kantor Bea Cukai Kediri, Suryana, memaparkan via daring hasil pencapaiannya hingga bulan Juni 2020. Berdasarkan penuturannya, Bea Cukai Kediri telah mengumpulkan penerimaan negara sebesar Rp10,467 trilliun atau sebesar 50% dari target yang ditetapkan sebesar Rp20,93 trilliun.

Baca Juga: Operasi Pasar Bea Cukai Riau-Pekanbaru Gembur Rokok Ilegal

"Penerimaan tersebut terdiri dari bea masuk sebesar Rp3,1 milliar dan cukai Rp10,464 trilliun. Hasil tersebut tumbuh 37,15% dibandingkan bulan Juni 2019," ujar Suryana dikutip dari keterangan tertulisnya di Jakarta, Selasa (28/7/2020).

Dari sisi pengawasan, Bea Cukai Kediri berhasil melakukan 49 penindakan dengan total potensi kerugian negara sebesar Rp87,826 miliar, terdiri dari 34 tegahan Kantor Pos dan 15 tegahan pelanggaran cukai atas berbagai jenis komoditas seperti narkotika, rokok, handphone, gadget dan aksesesoris, miras, serta berbagai macam komoditas lainnya yang melanggar ketentuan.

Suryana kembali menekankan bahwa Bea Cukai Kediri tetap memberikan pelayanan secara optimal di tengah pandemi Covid-19.

Di wilayah kerja yang berbeda, monitoring dan evaluasi juga dilakukan Bea Cukai Tangerang untuk memantau capaian kinerjanya. Kepala Kantor Bea Cukai Tangerang, Guntur Cahyo Purnomo, menyampaikan bahwa aspek pelayanan, pengawasan, hingga penerimaan menjadi poin penting untuk dilakukan monitoring dan evaluasi, terlebih dalam terpaan pandemi Covid-19 yang juga berdampak pada capaian kinerja enam bulan ke belakang.

Guntur menjelaskan, dengan diberikannya relaksasi pelayanan dan kemudahan prosedur bagi ratusan pengguna layanan, pengawasan menjadi tiang penyeimbang. Bagaimana pun, terdapat hak-hak keuangan negara yang perlu dilindungi.

"Selama enam bulan terakhir, telah dilakukan sebanyak 15 penindakan di bidang kepabeanan, 24 penindakan di bidang cukai, dan 1 lainnya penindakan terhadap peredaran narkotika," ungkapnya.

Sementera itu, pada sisi penerimaan Bea Cukai Tangerang, Guntur memaparkan hingga memasuki akhir semester pertama 2020 telah dihimpun sebanyak Rp717,3 miliar atau senilai 54,07% dari total target Rp1,3 triliun.

Lebih detail, Guntur mengungkapkan penerimaan di bidang kepabeanan mencapai angka Rp48.008.787.694 atau senilai 47,78% dari total target Rp100.484.663.000. Penerimaan di bidang cukai sebagai penopang dengan capaian Rp669.310.333.850 atau sebesar 54,58% dari total target Rp1.226.274.487.940.

"Sorot lampu hijau terpancar di pertengahan tahun ini. Semoga bertahan dan makin menyala di akhir tahun terdorong suksesnya pogram pemulihan ekonomi nasional," harap Guntur.

Optimalisasi kinerja pelayanan dengan diberikannya relaksasi dan kemudahan prosedur, konsistensi kinerja pengawasan yang terus-menerus dilakukan, serta dorongan kebijakan yang memengaruhi aspek penerimaan diharapkan mampu menjadi langkah tepat dalam menanggulangi kelesuan ekonomi dampak dari pandemi.

"Sehingga Bea Cukai Tangerang bersama para pengguna layanannya dapat bersinergi melewati terpaan pandemi dan mencapai visi menjadi Bea Cukai yang makin baik," tutup Guntur.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini