Gak Ada Tanda-tanda Perang, Hizbullah Takut Sama Israel?

Gak Ada Tanda-tanda Perang, Hizbullah Takut Sama Israel? Foto: Sindonews

Wakil pemimpin gerakan Hizbullah Libanon Sheikh Naim Qassem menampik prospek peningkatan kekerasan antara gerakan yang didukung Iran dan Israel. Meskipun, ada peningkatan ketegangan pada pekan lalu.

"Suasananya tidak mengindikasikan perang. Itu tidak mungkin, suasana perang dalam beberapa bulan ke depan," kata Sheikh Naim Qassem dalam sebuah wawancara dengan stasiun televisi pro-Damaskus al Mayadeen.

Baca Juga: Bantu Israel Bantai Hizbullah, AS Kirim Jenderal Terngeri

Ketegangan meningkat di sepanjang perbatasan Israel dengan Suriah dan Libanon. Hal itu terjadi setelah milisi Hizbullah Libanon mengatakan bahwa seorang milisinya tewas dalam serangan nyata Israel di tepi Damaskus pekan lalu.

Setelah dua anggota Hizbullah terbunuh di Damaskus pada Agustus 2019, pemimpin Hizbullah Sayyed Hassan Nasrallah bersumpah kelompoknya akan menanggapi jika Israel membunuh lagi pejuangnya di Suriah.

Militer Israel sejak itu meningkatkan pasukannya di front utara. Sebuah pesawat tak berawak Israel jatuh di dalam wilayah Libanon selama kegiatan operasional di sepanjang perbatasan. Hal itu diungkapkan oleh seorang juru bicara militer Israel pada Ahad.

Israel telah meningkatkan serangan terhadap Suriah dalam beberapa bulan terakhir. Sebuah sumber menginformasikan ini adalah perang bayangan yang disetujui oleh Washington yang telah merusak kekuatan militer Iran di wilayah tersebut tanpa memicu peningkatan besar dalam permusuhan.

Hizbullah telah mengerahkan milisi di Suriah sebagai bagian dari upaya yang didukung Iran untuk mendukung Presiden Bashar al-Assad dalam konflik yang memicu protes terhadap kekuasaannya pada 2011.

Pangkalan-pangkalan di Suriah timur, tengah, dan selatan yang dihantam Israel dalam beberapa bulan terakhir diyakini memiliki kehadiran kuat milisi yang didukung Iran.

Para analis mengatakan Hizbullah dan Israel ingin menghindari konflik habis-habisan pada saat ketegangan regional dan membuat aturan keterlibatan disusun sejak gerakan yang didukung Iran itu berperang satu bulan dengan Israel pada 2006.

"Tidak ada perubahan aturan keterlibatan dan persamaan pencegah dengan Israel ada dan kami tidak berencana untuk mengubahnya," kata Qassem.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini