Siap-siap Rogoh Kocek, Bos Twitter Mau Buat Layanan Berbayar

Siap-siap Rogoh Kocek, Bos Twitter Mau Buat Layanan Berbayar Foto: Unsplash/Sara Kurfeß

Twitter mengalami penurunan pendapatan iklan pada kuartal kedua tahun ini. Twitter mempertimbangkan untuk mengembangkan layanan berbayar guna mengatasi kendala pendapatan.

Laman TechCrunch menuliskan pendapatan Twitter dari iklan sebanyak 562 juta dolar Amerika Serikat. Jumlah tersebut turun sekitar 23 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Baca Juga: Dear Pengguna Twitter, Ada Ribuan Orang Punya Akses ke Akunmu Loh

Twitter menyatakan penurunan ini disebabkan pandemi virus corona dan pergolakan masyarakat sehingga pengiklan menunda kampanye mereka di platform tersebut. Belanja iklan twitter hanya di Amerika Serikat turun 25 persen.

Baca Juga: Cepat Ganti Sandi Twitter, Kasus Pekan Lalu Jadi Tanda Peringatan

CEO Twitter Jack Dorsey, kepada para investor menyatakan mereka akan menguji coba layanan berlangganan. Di sisi lain, Dorsey merasa mendapat halangan yang cukup besar untuk mengenakan biaya layanan pada para pengguna mereka.

Dorsey memiliki opsi untuk membuat lini baru yang akan bersifat komplementer bagi bisnis periklanan platform tersebut. Rumor Twitter akan membuat lini berbayar mengemuka beberapa waktu lalu karena perusahaan membuka lowongan pekerjaan untuk platform berlangganan yang diberi kode "Gryphon".

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini