Ramai-Ramai Tinggalkan Program Kementerian Nadiem Makarim

Ramai-Ramai Tinggalkan Program Kementerian Nadiem Makarim Foto: Antara/Aprillio Akbar

Organisasi masyarakat (ormas) hingga Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) mengundurkan diri dari program Organisasi Penggerak Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Alasannya, kriteria pemilihan dan penetapan peserta program ini tidak jelas.

Tercatat 155 Ormas pendidikan terpilih untuk mendukung program pengajaran ini termasuk Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama (NU). Untuk menyukseskan program ini, Kemendikbud telah mengalokasikan anggaran sebesar Rp567 miliar per tahun.

Baca Juga: Gandeng Ormas, Nadiem Makarim Evaluasi POP

Organisasi yang terpilih dibagi ke dalam tiga kategori, yakni Gajah, Macan, dan Kijang. Anggaran yang dialokasikan untuk Gajah maksimal Rp20 miliar per tahun, Macan Rp5 miliar per tahun, dan Kijang Rp1 miliar per tahun.

Ketua Umum Pengurus Besar PGRI Unifah Rosyidi mengatakan ada sejumlah pertimbangan PGRI mundur sebagai peserta Organisasi Penggerak Kemendikbud meski telah menjadi organisasi penggerak terpilih.

Sementara, Ketua Majelis Pendidikan Dasar dan Menengah (Dikdasmen) Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, Kasiyarno, mempertanyakan proses verifikasi para mitra Program Organisasi Penggerak yang sejatinya tidak layak. Bahkan beberapa dari penerima program hanya sekadar organisasi yang tidak jelas asal usulnya.

"Terdapat kejanggalan saat terdapat organisasi yang bahkan hanya sekelas paguyuban dan sifatnya lokal mendapatkan alokasi gajah seperti Muhammadiyah dan beberapa ormas yang layak," kritiknya.

Senada, Ketua LP Maarif NU Arifin Junaidi menilai, sejak awal program ini cukup aneh. Pihaknya ditelepon untuk ajukan proposal dua hari sebelum penutupan. "Kami nyatakan tidak bisa bikin proposal dengan berbagai macam syarat dalam waktu singkat, tapi kami diminta ajukan saja syarat-syarat menyusul," kata Arifin.

Buntutnya, proposal ditolak. Namun, kata Arifin, setelah itu pihaknya dihubungi lagi untuk melengkapi syarat-syarat. Selanjutnya, pihaknya juga diminta surat kuasa dari PBNU namun ditolak oleh Arifin karena sesuai AD/ART tidak perlu surat kuasa. "Kami terus didesak, akhirnya kami minta surat kuasa dan memasukkannya di detik-detik terakhir," ucapnya.

Mundurnya Muhammadiyah dan Lembaga Pendidikan (LP) Maarif NU dalam program Organisasi Penggerak Kemendikbud, menjadi tanda tanya warganet.

"Organisasi-organisasi yang kompeten malah pada mengundurkan diri, ada apa? tanya Myonlyme. "Kemaren Muhammadiyah, NU, sekarang PGRI terus selanjutnya siapa lagi?" tanya Annisa Nurmawati.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini