Elon Musk Tak Ingin Tesla Jadi Terlalu Menguntungkan, Kenapa?

Elon Musk Tak Ingin Tesla Jadi Terlalu Menguntungkan, Kenapa? Foto: Reuters/Stephen Lam

CEO Tesla Inc. Elon Musk, tidak ingin menjadikan kendaraan listriknya menjadi super menguntungkan. Namun, valuasi Tesla sudah mendekati USD300 miliar (Rp4.387 triliun).

Pada kuartal kedua, Tesla mendapati keuntungan USD104 juta berkat lebih dari USD400 juta dalam kredit pajak kendaraan listrik dan saat Musk ingin membuka kembali pabriknya di Fremont, California.

Baca Juga: Elon Musk: Orang yang Tak Percaya Kecerdasan Buatan Itu Bodoh

Dilansir dari Market Watch di Jakarta, Jum'at (24/7/2020) keuntungan itu menempatkan Tesla pada posisi untuk bergabung dengan indeks S&P 500. Biasanya, keuntungan seperti itu dicadangkan untuk perusahaan yang berada di jalur menguntungkan besar atau memiliki banyak bisnis yang sudah terbukti. Namun tidak dalam kasus Tesla.

"Kita perlu agar tidak bangkrut, jelas, itu penting .... Tapi kita juga tidak mencoba menjadi super menguntungkan," kata Musk menjelang akhir konferensi.

"Saya pikir kita hanya ingin menjadi sedikit menguntungkan dan memaksimalkan pertumbuhan dan membuat mobil semurah mungkin," pungkasnya.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini