Ketika Pandemi Justru Ciptakan Kemajuan buat Masyarakat Dunia

Ketika Pandemi Justru Ciptakan Kemajuan buat Masyarakat Dunia Foto: History

Pandemi telah merusak peradaban manusia sepanjang sejarah. Tetapi krisis kesehatan global juga telah memicu kemajuan dalam budaya dan masyarakat, mengubah kehidupan menjadi lebih baik. Sistem air dan sanitasi meningkat. Pengembangan yang mengarah pada inovasi dalam mencegah penyebaran penyakit, serta dalam perawatan dan vaksin membaik.

"Kebijakan publik dan masyarakat secara keseluruhan telah secara dramatis dibentuk oleh epidemi," kata Katherine Foss, profesor Jurnalisme dan Media Strategis, Universitas Negeri Tennessee Tengah dan penulis Constructing the Outbreak: Epidemics in Media & Collective Memory.

Baca Juga: Pedang-pedang Legendaris yang Ditempa dalam Sejarah

Berikut adalah lima perubahan positif yang mengikuti epidemi, pandemi dan krisis kesehatan masyarakat berskala besar di masa lalu, seperti dikutip Warta Ekonomi dari laman History, Kamis (23/7/2020).

1. Wabah Black Death ciptakan kondisi yang lebih baik bagi kaum miskin

black-death-gettyimages-515359722.jpg

Bagi mereka yang selamat, Black Death yang menghancurkan Eropa pada abad ke-14 nyatanya menghasilkan perubahan mendasar bagi sebagian besar masyarakat —yaitu, kaum miskin yang bekerja. Wabah itu menciptakan kekurangan tenaga kerja yang memberdayakan pekerja dan akhirnya meruntuhkan tradisi penindasan perbudakan.

"Para pekerja pertanian dapat menuntut pembayaran dan kondisi yang lebih baik dari bangsawan mereka," kata David Routt, profesor sejarah di Universitas Richmond.

Tidak hanya semakin banyak orang dapat menemukan pekerjaan, kehidupan, dan kondisi kerja yang membaik.

“Di daerah perkotaan, di mana wabah mengirimkan pukulan terberatnya, pihak berwenang menjadi lebih sadar akan pentingnya sanitasi publik dalam mengendalikan epidemi,” kata Routt.

“Dan karantina warga yang terinfeksi diterapkan di beberapa kota —praktik yang merupakan pelopor konsepsi modern tentang kesehatan masyarakat.”

2. Pandemi Flu 1918 tingkatkan perawatan pasien

1918-spanish-flu-gettyimages-520830329.jpg

Pandemi flu 1918, juga (secara tidak akurat) disebut "flu Spanyol," memusnahkan sekitar 20 hingga 50 juta orang di seluruh dunia. Tetapi itu juga menyebabkan pemikiran ulang yang serius terhadap kebijakan kesehatan masyarakat di Amerika Serikat dan di tempat lain.

"Pada 1920-an, banyak pemerintah menganut konsep baru pengobatan preventif dan pengobatan yang disosialisasikan," kata Nancy Mimm, spesialis kesehatan populasi di Universitas Harrisburg.

Rusia, Prancis, Jerman dan Inggris, antara lain, menerapkan sistem perawatan kesehatan yang terpusat, sementara AS mengadopsi rencana asuransi berbasis majikan.

Kedua sistem itu memperluas akses ke layanan kesehatan untuk masyarakat umum di tahun-tahun setelah pandemi.

"Dokter mulai fokus pada kondisi pekerjaan dan sosial yang mendorong penyakit, tidak hanya untuk menyembuhkan penyakit tetapi untuk menyarankan cara untuk mencegahnya," kata Mimm.

"Selain itu, kesehatan masyarakat mulai terlihat lebih seperti sekarang, berdasarkan praktik epidemiologi —studi tentang pola, penyebab, dan efek pada penyakit."

Kelly Ronayne, profesor sejarah di Adelphi University, mengatakan bahwa pandemi cenderung menghasilkan perbaikan keseluruhan untuk perawatan pasien, seringkali dengan cara-cara kecil yang mudah untuk dilupakan.

Misalnya, kata Ronayne, tempat tidur rumah sakit berubah dari waktu ke waktu, dari kayu menjadi logam untuk sanitasi yang lebih baik. Krisis kesehatan masyarakat yang masif juga cenderung menghasilkan perubahan yang lebih besar.

"Pandemi telah menyebabkan inovasi dalam vaksinasi, termasuk campak, gondong, rubella, malaria dan polio, untuk menyebutkan beberapa," kata Ronayne.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini