Dolar AS Terbakar Amarah AS-China, Rupiah Perkasa Sejadi-Jadinya

Dolar AS Terbakar Amarah AS-China, Rupiah Perkasa Sejadi-Jadinya Foto: Sufri Yuliardi

Nilai tukar dolar AS jatuh signifikan di hadapan banyak mata uang global pada Kamis, 23 Juli 2020 siang seiring dengan meningkatnya tensi Amerika Serikat (AS) kepada China. Dilansir dari RTI, mata uang Paman Sam memerah atas dolar Australia, euro, poundsterling, dolar New Zealand, dolar Kanada, dan franc.

Baca Juga: Panasss! Trump Bilang China Hanya Punya Waktu 72 Jam untuk....

Bahkan, hampir semua mata uang Asia juga ikut menekan dolar AS, seperti dolar Taiwan, dolar Singapura, dolar Hong Kong, dan rupiah. Hanya tersisa yen, won, dan baht yang sampai siang ini melemah tipis terhadap dolar AS. 

Baca Juga: Terbelalak! Rupiah Menang Telak Atas Dolar AS & Mata Uang Global

Ketika dolar AS tertekan, nilai tukar rupiah justru menguat baik di tingkat regional maupun global. Hingga pukul 11.58 WIB, rupiah terapresiasi 0,36% ke level Rp14.598 per dolar AS. Beberapa saat sebelumnya, rupiah menjatuhkan dolar AS hingga ke level Rp14.553. Tiga mata uang global lainnya juga tunduk atas rupiah, yakni dolar Australia (0,23%), euro (0,27%), dan poundsterling (0,33%).

Bersamaan dengan itu, rupiah bertengger di posisi teratas sebagai mata uang terkuat di Asia. Sederet mata uang yang 'angkat tangan' terhadap rupiah meliputi baht (0,60%), ringgit (0,46%), yuan (0,43%), yen (0,39%), dolar Hong Kong (0,37%), dolar Singapura (0,24%), dan dan dolar Taiwan (0,08%).

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini