Benarkah China Sponsori Peretasan Riset Vaksin Covid-19?

Benarkah China Sponsori Peretasan Riset Vaksin Covid-19? Foto: Reuters/Kacper Pempel

Departemen Kehakiman Amerika Serikat menuduh China mensponsori para peretas yang mengincar sejumlah laboratorium yang tengah mengembangkan vaksin Covid-19.

Tuduhan ini dilontarkan seiring dengan pengumuman dakwaan terhadap dua mantan mahasiswa teknik elektro bernama Li Xiaoyu dan Dong Jiazhi, pada Selasa (21/7/2020).

Baca Juga: Menyetop Klaim China Atas Laut China Selatan, Langkah Pertama...

Mereka didakwa melakukan berbagai hal, termasuk memata-matai perusahaan-perusahaan AS yang meriset virus corona. Mereka pun dituding mendapat bantuan dari agen-agen pemerintah China untuk pencurian lain.

Dakwaan ini mengemuka di tengah upaya AS dalam menangani mata-mata siber China. AS, Inggris, dan Kanada pekan lalu juga menuduh Rusia berusaha mencuri riset terkait Covid-19.

Apa saja tuduhan terhadap kedua pria?

Tim jaksa mengatakan kedua pria itu memata-matai perusahaan bioteknologi yang berbasis di Massachusetts. Perusahaan tersebut diketahui sedang meriset bakal vaksin Covid-19.

Mereka juga dituduh meretas sebuah perusahaan di Maryland, kurang dari sepekan setelah perusahaan itu menyatakan sedang meriset Covid-19.

Aparat AS menyebut kedua pria itu adalah peretas yang kadang kala menerima dukungan dari agen-agen intelijen China, termasuk seorang pejabat dari Kementerian Keamanan Negara China (MSS).

Mereka sebelumnya telah mencuri rahasia dagang, properti intelektual, dan informasi bisnis lainnya yang bernilai "ratusan juta dollar" sejak 2009, sebut tim jaksa dalam dakwaan mereka.

Hal lain yang disebutkan dalam dakwaan, kedua pria asal China itu baru-baru ini "meneliti kelemahan-kelemahan dalam jaringan bioteknologi dan perusahaan lain yang diketahui secara umum meneliti vaksin, perawatan, dan teknologi pengujian Covid-19".

Negara-negara yang perusahaannya diincar meliputi Australia, Belgia, Jerman, Jepang, Lithuania, Belanda, Spanyol, Swedia, dan Inggris.

Berdasarkan dakwaan tim jaksa, para peretas itu mampu menembus perusahaan Inggris yang bergerak di bidang kecerdasan buatan, kontraktor pertahanan asal Spanyol, dan perusahaan energi matahari dari Australia.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini