Vaksin Corona China Maju, Punyanya Bill Gates Terganjal Hukum

Vaksin Corona China Maju, Punyanya Bill Gates Terganjal Hukum Foto: Reuters/Arnd Wiegmann

PT Bio Farma telah menerima sebanyak 2.400 sampel calon vaksin corona dari Sinovac yang berbasis di China untuk diuji tahap III. Namun, vaksin corona dari Inovio yang didukung Bill Gates harus terganjal masalah hukum.

Hal tersebut diungkap oleh Philadelphia Business Journal. CEO Inovio Pharmaceuticals, Joseph Kim pada Februari dan Maret dalam beberapa kali kesempatan menyatakan telah menemukan vaksin COVID-19.

Baca Juga: Bill Gates: India Mampu Suplai Vaksin Corona untuk Seluruh Dunia

Alhasil, harga saham Inovio pun melambung tinggi. Namun, pada 12 Maret, para pemilik saham menggugat di Pengadilan Pennsylvania Distrik Timur, bahwa klaim tersebut tidak berdasar. Pasalnya, hingga saat ini Inovio masih mengembangkan vaksin Corona.

Pada Juni 2020, masalah hukum kembali harus dihadapi Inovio, pihaknya menggugat sub kontraktornya VGXI dengan alasan menghalangi pengembangan vaksin Corona. Dua minggu kemudian, VGXI menggugat balik dengan tuduhan persaingan tidak adil.

"Inovio menjadi rakus. Dia melihat peluang untuk memperkaya diri dan menjaga harga saham tetap tinggi untuk memenangkan lomba vaksin Corona. Tapi Inovio tidak mau membayar VGXI untuk proses manufaktur," demikian pernyataan dalam berkas gugatan.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini