Apa Tujuan UEA Lakukan Misi Antarplanet ke Mars?

Apa Tujuan UEA Lakukan Misi Antarplanet ke Mars? Foto: Reuters/Via Dawn

Sebuah pesawat antariksa Uni Emirat Arab (UEA) meluncur dalam perjalanan tujuh bulan ke Mars dan memulai misi antar planet pertama di dunia, Senin (20/7/2020). Pesawat ini diharapkan akan mencapai Mars pada Februari 2021 atau bertepatan dengan UEA merayakan 50 tahun sejak pembentukan negara itu.

Pesawat itu terbang dari Tanegashima Space Center di sebuah pulau kecil di selatan Jepang dengan roket H-IIA Mitsubishi Heavy Industries, tepat pukul 06:58 waktu setempat. Peluncuran telah ditunda selama lima hari karena cuaca badai.

Baca Juga: Sempat Tertunda, UEA Akhirnya Jadi Luncurkan Misi ke Mars

Pesawat yang melakukan pengorbit Mars ini bernama Amal atau Hope yang berarti Harapan. Benda ini akan berfungsi menjadi satelit saat menuju Mars. Direktur proyek Emirates Mars Mission, Omran Sharaf, mengatakan sekitar satu setengah jam setelah lepas landas, bahwa satelit itu mengirimkan sinyal.

Sharaf mengatakan, timnya sekarang akan memeriksa data dan semuanya masih terlihat baik untuk saat ini. Upaya pengiriman ke antariksa ini pun bukan kali pertama untuk UEA, walau negara ini bisa dibilang masih menjadi pendatang baru.

UEA telah berhasil menempatkan tiga satelit pengamatan Bumi ke orbit. Dua dikembangkan oleh Korea Selatan dan diluncurkan oleh Rusia, dan yang ketiga dikembangkan sendiri, meski diluncurkan oleh Jepang.

Misi Hope yang sukses ke Mars akan menjadi langkah besar bagi ekonomi negara yang bergantung pada minyak. Negara ini dapat mencari kemungkinan masa depan di luar angkasa, datang kurang dari setahun setelah peluncuran astronot UEA pertama, Hazzaa Ali Almansoori. Dia menghabiskan lebih dari seminggu di Stasiun Luar Angkasa Internasional musim gugur yang lalu.

UAE telah menetapkan tujuan untuk membangun koloni manusia di Mars pada 2117.

"Ini mengirimkan pesan yang sangat kuat kepada pemuda Arab bahwa jika UEA dapat mencapai Mars dalam waktu kurang dari 50 tahun, mereka bisa melakukan lebih banyak lagi," kata Sharaf.

Orang-orang Emirat yang terlibat dalam program itu juga mengakui proyek ini mewakili langkah maju bagi dunia Arab, rumah para ahli matematika dan ilmuwan selama berabad-abad lalu. 

"Jadi wilayah ini telah melalui masa-masa sulit dalam dekade terakhir, jika bukan berabad-abad. Sekarang kita memiliki UAE, negara yang bergerak maju dengan rencananya, melihat masa depan dan masa depan kawasan juga," kata Sharaf.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini