Periksa CCTV Kasus Editor Metro TV, Polisi Akui Kesulitan

Periksa CCTV Kasus Editor Metro TV, Polisi Akui Kesulitan Foto: Id.wikipedia

Polres Metro Jakarta Selatan dibantu dengan tim dari Polda Metro Jaya hingga kini masih terus melakukan pendalaman guna mengungkap kasus kematian editor Metro TV, Yodi Prabowo. Saat ini, polisi masih memproses beberapa barang bukti yang ditemukan, seperti pisau, CCTV, hingga ponsel korban, yang tengah diperiksa di laboratorium forensik.

"Pemeriksaan ponsel masih proses. Kami belum bisa menyimpulkan," kata Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Selatan Ajun Komisaris Besar Polisi Irwan S ketika dimintai keterangan, Jumat (17/7/2020).

Baca Juga: Polisi Masih Selidiki Lokasi Pembunuhan Editor Metro TV

Irwan pun mengatakan, untuk barang bukti CCTV saat ini masih mengalami kendala dengan keadaan barang bukti tersebut. Beberapa CCTV rekamannya masih dalam keadaan gelap.

Khusus untuk dua CCTV, Irwan mengatakan, saat ini polisi masih terkendala dengan keadaan barang bukti tersebut. Dia mengatakan, dua video rekaman yang seharusnya bisa dijadikan petunjuk tersebut masih dalam keadaan gelap.

"Masalah CCTV sedang proses uji laboratorium. Ada yang gambarnya buram, ada gambar yang bagus. Mudah-mudahan kami dapat petunjuk dari CCTV tersebut," ujar Irwan.

Sudah sepekan kasus kematian editor Metro TV, Yodi Prabowo, polisi masih terus melakukan pemeriksaan saksi-saksi dan barang bukti yang ditemukan di tempat kejadian perkara (TKP). Hingga saat ini, total ada 29 saksi yang telah diperiksa oleh polisi. Belum ada tersangka pelaku yang ditangkap.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini