AS Kukuh Bawa Pulang Rudal S-400, Jenderal Turki: Menggelikan

AS Kukuh Bawa Pulang Rudal S-400, Jenderal Turki: Menggelikan Foto: Kementerian Pertahanan Nasional Turki/Reuters

Senator Amerika Serikat (AS) dari Partai Republik, John Thune pada 30 Juni menyarankan pembelian dan pemindahan S-400 buatan Rusia milik Turki dari Ankara. Ini adalah upaya untuk memecahkan kebuntuan senjata yang menurut Washington tidak sesuai dengan standar keamanan NATO dan mungkin membahayakan operasi jet tempur F-35 generasi kelima.

Pensiunan Mayor Angkatan Udara Turki, Beyazit Karatas menyebut bahwa implementasi inisiatif semacam itu tidak mungkin. Dia bahkan menyebut, ide Thune itu tragisomik, atau tragis dan menggelikan di waktu yang bersamaan.

Baca Juga: Mimpi AS Punya Rudal S-400 Buatan Rusia Kandas Sudah

"Saya merasa tragisomik bahwa para senator AS memperkenalkan amandemen semacam itu, bahkan membiarkannya juga," kata Karatas dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir Sputnik.

Dia menekankan bahwa ada artikel yang mengikat dibawah perjanjian antarnegara bagian untuk penjualan senjata pada skala ini. "Untuk pembelian senjata internasional, jaminan negara disediakan", katanya.

Karatas menunjukkan bahwa ada sertifikat pengguna akhir dan semua pihak harus menandatangani. Tanpa persetujuan dari negara asal, jelasnya, satu pihak tidak dapat menjual senjata kepada pihak ketiga karena bertanggung jawab secara hukum. Pernyataan resmi yang dibuat oleh Turki menunjukkan bahwa perjanjian S-400 akan sepenuhnya dihormati.

Untuk mengklarifikasi masalah ini, Karatas memberikan contoh dalam hal pengadaan peralatan militer Amerika.

"Mari kita asumsikan situasi ini, kita membeli sistem Patriot dan kemudian hubungan dengan AS karena sanksi dan embargo menjadi sangat salah dan tidak dapat diperbaiki," ucapnya.

"Bisakah kita menjual Patriot ke negara ketiga dan membeli sistem pertahanan udara yang lebih baik dari mereka dan menjual F-16 di atas itu? Jawabannya adalah tidak. AS akan segera melakukan intervensi dan menuduh kami melanggar perjanjian," sambungnya.

Menurut Karatas, alasan utama para senator AS begitu terpisah dari kenyataan saat ini adalah karena mereka menganggap diri mereka pemimpin dunia.

"Besok, AS akan menggunakan praktik yang sama lagi, tetapi pada subjek yang berbeda. Pemeras akan menggunakan pilihannya sampai akhir. Yang penting di sini adalah apa yang akan dilakukan pihak penekan," ujarnya.

Karatas menekankan bahwa S-400 adalah sistem rudal pertahanan udara, tidak dirancang untuk digunakan sebagai senjata ofensif. Dia menuturkan bahwa itu akan jelas digunakan untuk melawan musuh yang akan mengancam keamanan Turki.

"Sistem tidak akan ditargetkan secara langsung terhadap NATO, tetapi terhadap ancaman udara dari musuh yang menyerang, terlepas dari milik siapakah itu," jelasnya.

Karatas juga menekankan bahwa, meskipun ada tekanan AS, Turki tidak akan menyerah pada S-400. Menurutnya, sistem itu efektif operasional. Setelah tahap pertama pelatihan personel, proses menyelesaikan pelatihan tempur akan dilanjutkan dan pelatihan akan berlanjut tanpa gangguan di berbagai tingkatan sepanjang siklus operasional, selama S-400 berada dalam dinas militer Turki.

"Tidak ada jalan untuk kembali dalam masalah S-400 dan tidak akan ada. Tidak diragukan lagi, keputusan politik dan ekonomi mempengaruhi kehidupan kita dan akan terus melakukannya. Dan dalam hal ini, implementasi perjanjian yang ditandatangani antara Turki dan Rusia pada pasokan S-400 sangat penting dalam hal memastikan keamanan Turki, mempertahankan rasa hormat dan kepercayaannya di arena internasional dan kerja sama dengan negara-negara tetangga," tukasnya.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini