Salip Intel, Nvidia Jadi Pembuat Chip Paling Berharga di AS

Salip Intel, Nvidia Jadi Pembuat Chip Paling Berharga di AS Foto: Reuters/Robert Galbraith

Nvidia, perusahaan pengembang kartu grafis untuk komputer, telah menyusul Intel dalam pembuatan chip sebagai perusahaan pembuat chip paling berharga di AS.

Dalam sejarah industri semikonduktor, saham Nvidia naik 2,3% dalam perdagangan sore pada hari Rabu ke rekor US$404, menempatkan kapitalisasi pasar pembuat komponen grafis pada US$248 miliar, tepat di atas nilai Intel US$ 246 miliar yang pernah menjadi pembuat chip terkemuka di dunia.

Baca Juga: Cerai dari Intel, Segini Proyeksi Keuntungan Apple

Saham Nvidia telah menjadi salah satu pemain terkuat di Wall Street dalam beberapa tahun terakhir sejak perusahaan berkembang dari bisnis chip komputer pribadi intinya menjadi pusat data, mobil, dan kecerdasan buatan. Sementara, Intel yang selama beberapa dekade telah mendominasi prosesor untuk PC dan server telah berjuang untuk mendiversifikasi bisnisnya setelah membuat langkah kritis dalam revolusi smartphone.

Pembuat chip AS sebagian besar mengungguli sejak 500 saham dengan kapitalisasi terbesar (S&P 500) mencapai titik terendah pada 23 Maret. Namun, Intel telah menikmati jauh lebih sedikit rebound itu daripada Nvidia, yang sering di antara saham yang paling diperdagangkan di Fidelity dan situs web investasi ritel lainnya.

Saham Intel telah kehilangan hampir 3% pada tahun 2020, Nvidia telah melonjak 68%. Investor telah bertaruh bahwa peralihan ke bekerja dari jarak jauh karena pandemi coronavirus akan terus memicu pertumbuhan cepat dalam bisnis pusat data Nvidia.

Dalam beberapa tahun terakhir, Intel juga menghadapi persaingan yang lebih besar dari pesaing asing dan kapitalisasi pasarnya telah jatuh di bawah Samsung Electronics Korea Selatan dan Taiwan Semiconductor Manufacturing Co. Baru-baru ini, Intel juga telah mengalami kemunduran dalam rantai pasokannya yang luas karena pandemi dan biaya yang lebih tinggi dalam pengembangan prosesor 10-nanometer.

Meskipun Nvidia naik meteorik, penjualannya tetap sebagian kecil dari Intel. Analis rata-rata melihat pendapatan Nvidia naik 34% pada tahun fiskal berjalan menjadi US$4,6 miliar, sementara analis memperkirakan pendapatan Intel 2020 meningkat 2,5% menjadi US$3,8 miliar.

Hal itu mencerminkan optimisme investor tentang pertumbuhan laba Nvidia di masa depan. Saham Nvidia saat ini diperdagangkan pada 45 kali pendapatan yang diharapkan, sementara perdagangan Intel pada 12 kali pendapatan yang diharapkan.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini