Hasto Tak Terima PDIP Disebut Komunis dan Sekuler

Hasto Tak Terima PDIP Disebut Komunis dan Sekuler Foto: Antara/Aditya Pradana Putra

PDIP berkomitmen menjaga Indonesia sebagai negara Pancasila. Bukan negara komunis, sekuler, liberal, ataupun fasis. Hal ini ditegaskan Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto dalam keterangan tertulis di Jakarta.

"PDI Perjuangan bersama segenap komponen bangsa lainnya menolak berbagai upaya, baik dari ekstrem kiri maupun ekstrem kanan yang mencoba mengganti Pancasila," katanya, belum lama ini.

Baca Juga: Selain Risma, 3 Politisi PDIP Ini Pernah Menangis

Karena itu, imbuhnya, dukungan terhadap Pancasila sebagaimana sering disuarakan akhir-akhir ini, termasuk oleh mereka yang sebelumnya memiliki pandangan ideologi berbeda merupakan dialektika kemajuan yang semakin menunjukkan kebenaran terhadap Pancasila sebagai ideologi negara.

Penegasan ini disampaikan Hast, di tengah upaya sekelompok massa yang memojokkan PDIP sebagai partai komunis dan berusaha mengganti Pancasila. Padahal, tegasnya, partai berlambang banteng yang diketuai putri Bung Karno Megawati Soekarnoputri itu justru dikenal sebagai partai berideologikan Pancasila.

Hasto pun menjelaskan proses kelahiran Indonesia melalui perjuangan panjang. Hingga akhirnya, merdeka karena kekuatan sendiri. Indonesia berdiri dengan landasan kokoh yang digali melalui pemikiran yang jernih, membumi, visioner, serta terus menggelorakan semangat pembebasan dari segala bentuk penjajahan. Khususnya, kapitalisme dan imperialisme.

Terbukti, dengan Pancasila, Indonesia bersatu dan mampu menghadapi berbagai ujian sejarah. Seperti berhasil memadamkan pemberontakan PKI, DI/TII, Permesta, Pemberontakan RMS, dan lain-lain.

"Dengan Pancasila kita selalu satu, berbeda dengan Yugoslavia, Uni Soviet yang terpecah-belah, juga Yaman, Irak, Suriah, dan lain-lain, yang terus dihadapkan pada krisis akibat perang yang tidak kunjung usai. Karena itulah adanya falsafah hidup, falsafah dasar, dan juga alat pemersatu seperti Pancasila selalu kita syukuri," jelas Hasto.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini